Tuesday, August 28, 2007

The Donkey and Hole, The Stupidity and Chances



Hanya keledai yang jatuh dilubang yang sama.

Pernah denger kata-kata diatas? Pastinya pernah kan? Kalo yang belum pernah, artinya hanya orang bego yang ngelakuin kesalahan yang sama. Dulunya udah pernah ngelakuin kesalahan kaya gitu, eh malah sekarang gitu lagi. Kaya keledai kan? Kenapa keledai? Coz, keledai itu dianggap sebagai binatang yang bego. Gue sendiri sebenernya ga tau sebego apa keledai itu. Apakah terus ini menjadikan gue sebagai orang bego?
Hehe.. $%$^##$%^$#&@@!

Pastinya kebegoan yang keledai lakukan itu dengan jatuh kelubang yang sama adalah sebuah pelajaran yang sangat berharga buat kita. Lebih baik hati2. Kalo udah tau ada hal yang sekiranya beresiko buat kita, lebih baik jangan dilakukan. Takutnya nanti kejadian hal yang sama. Ya kan?

Tapi apa jadinya kalo kita sebenernya menaruh kepercayaan bahwa hal itu ga akan terjadi lagi. Let say, kita punya temen hobinya ngutang. Udah berapa kali dia ngutang ama kita, tapi bayarnya meleseeeettt melulu. Bilangnya tanggal sekian, ga taunya tanggal sekian-sekian! Walau akhirnya emang dibayar juga. Tapi ga lama dia ngutang lagi. Aduhhh!

Secara wajarnya, orang pasti bakalan mikir sekian kali untuk ngutangin orang ini. Haloo! Yang kemaren aja bayarnya seret, tertatih, terseok, dsb, eh mo ngutang lagi?? Ga deh!
Tapi kita percaya! Kita percaya kalo dia ga gitu lagi. Kita percaya bahwa kali ini, dia pasti udah berubah. Dia ga bakalan bayar utang ke kita dengan caranya dia yang ngebetein itu. Makanya akhirnya kita kasih juga kedia.

Atau mungkin kasusnya yang lebih dalem, misalnya kita pernah ngenalin temen kita ama pacar kita, lantas dia tusuk kita dari belakang. Dan kita tau itu. Dan begitu kita punya pacar baru lagi, kita masih mau ngenalin dia lagi ke pacar baru kita? Hmmm….

Bukanlah sebuah kebegoan dari seorang yang mau ngasih utang or seorang temen yang mo ngenalin ke si backstabber itu yang perlu dijadikan sorotan. Atau ketololan macem apa yang dia punya. Tapi lebih ke orang yang diutangin dan backstabber itu, mikir apa engga. Itu yang penting.

Apa dia mikir kalo sebenernya dia itu lagi-lagi dikasih kesempatan utk mengubah dirinya utk jadi ga se-ngebetein or even ga sebrengsek itu lagi?

***
Jika ini pernah kejadian ama lo, ini adalah sebuah kesempatan utk mengubah diri lo. Jika ada orang yang pernah lo sakitin, terus tetep baik ama lo, dia bukan orang bego.

Jika lo pernah bikin kesalahan besar sekalipun, dan dia tetep ngasih lo kepercayaannya, sekali lagi, dia bukan orang bego! Hargailah dia. Hargailah kesempatan ini. Jarang banget ada kesempatan kaya gini dan kayanya jarang banget ada orang yang kaya gini. Gue sendiri salut kalo sampe ketemu yang begini. Dia punya kelapangan dada, kebesaran hati. And once again, kesempatan itu jarang banget!

Hmm, tapi mana ada orang yang udah di backstabbed or bahasa Indonesianya ditusuk dari belakang masih mo kaya gitu…?

Hehehehahahahahihihihihuhuhu… baru sekarang gue ngetawain apa yang gue tulis sendiri. Baru sekarang gue juga nulis yang gue sendiri ga bisa kaya gitu.
Jangan-jangan emang gue beneran bego.. ^%@^%$@%$^#$#@$@6

2 komentar:

unee.adisti said...

hadoh..knp kesannya sedang membaca tgt diri saya sendiri ya ?. hahaha.. I'm being the donkey
mskdnya..dl sih aku "keledai"banget..kl skrng,aku udh males lah kaya' gitu2.kl aku pribadi sih ya,kesempatan kedua itu memang ada dan mgkn bisa kita kasih ke orang. Tapi..liat2 dulu,kesalahannya apa.Kl mslh ngutang2an,masih bisa ditoleransi lah.Yg ptg dia bayar,walau telad.But about the backstabbing thing, NO WAY,JOSE (fernando??..lho??)!!.Aku udah bbrp x di tikam dr blkng ama org2 yang(ngakunya)temen.Aku gak belajar dr kejadian yg 1,2,3,4 (Yes,I've been backstabbed THAT many times !!.donkey kan ??..ixixix).Tapi skrng,cukup sudah !!.Kl org laen baek ke aku,baru aku bakal baek ke mereka.Egoiskah?. Maybe..tapi,buat apa sok mikirin orang lain yang (mgkn dari awal) gak mikirin kita.Such a waste of time lah.

unee.adisti said...

(part II...sekalian numpang ngeblog juga ini sptnya..LOL)...
kl soal KITA yg dikasih kesempatan kedua,aku setuju,kita harus menghargai kesempatan itu.Bukan malah menganggap itu sbg celah untuk meng"keledai"kan org yg udh ngasih kesempatan kedua itu tadi.Dulu,aku pernah buat salah yg parah bgt ama temen deket aku.I betrayed her trust!.Aku minta maaf tp aku gak pernah berharap kl dia bakal ngasih aku kesempatan kedua u/ balik lagi temenan kya dulu.Dan memang aku gak dapet kesempatan itu,sampai hampir setahun kemudian.And now,we're back to normal !!.
Intinya,kl buat salah ama org,dan kita sadar kita salah,minta maaflah.Tp,jgn langsung berpikir,maaf kita akan diterima dan kesempatan kedua itu akan dengan gampangnya disodorkan buat kita.Itu konsekwensi yg harus kita tanggung sbg org yg udh buat salah.And if in the end,that second chance is finally given to you,manfaatinlah sebaik mungkin.Dan,tentu saja,JANGAN DIULANGI LAGI KESALAHANNYA,BOOOO!!..ixixixi...piss !!.