Tuesday, August 7, 2007

Reverse Version of a Friend

Dita dan Gwen adalah dua orang yg bersahabat. Dita suka bgt sama warna hitam. Sedangkan Gwen suka bgt sama warna putih. Selera Dita ttg cowo adalah seorang cowo yg rambutnya cepak, sementara Gwen suka yg gondrong2. Kalo hidup Dita suka yang serba teratur, Gwen laen lagi, Gwen suka sesuatu yg berubah2.

Well, it seems those things I said above biasa aja. Dan mereka berduapun ngejalaninnya dgn baik2 aja. Ga ada sesuatu apapun yg pantes buat dibahas. Apalagi diributin.
But, one day everything changes. Dita mulai ngerasa kalo Gwen, sahabatnya itu seolah2 pengen bgt yang namanya ‘ngalahin’ dia. Jadi saingannya.

Dita bukan tipe orang yg suka bersaing. Dan ga pernah juga ribet sama urusan ‘ngalahin’ or ‘dikalahin’ sama orang lain. Cuma lama2 entah kenapa Dita jadi ngerasa keganggu dgn ‘persaingan’ itu. Gwen mulai bikin hal2 yang aneh. Terutama ttg selera. Kalo emang dari dulu Dita suka sama warna hitam, trus Gwen putih itu udah bukan hal yg aneh lagi. Tapi setiap apa yg Dita lakukan, Gwen seolah2 ga mau kalah dgn melakukan hal yang sama cuma kebalikannya.

Salah satu contohnya gini, ngecet rambut buat Dita adalah hal yg nyenengin. Dia seneng bgt kalo rambutnya agak kecoklat2an. Dan baru2 ini, Dita baru aja –utk kesekian kalinya- ngecet rambutnya lagi. Dan Gwen besokkannya ngecet juga rambutnya jadi super item. Dan mereka yg biasa jalan berdua kemana aja pake sendal teplek or kadang2 sepatu, tiba2 Gwen make yg super beda dari Dita, sendal jepit. So, yang ada pas mereka jalan berdua gitu, timpang aja jadinya. Yg satu pake yang bagus en rapi, yg satu cuek abis. Malah pernah suatu hari mereka pengen jalan bareng rame2 ama temen2 mereka yg lain. Dan mereka harus ngumpul dirumah salah satu dari temen mereka, Rachel. Kebetulan Gwen lebih dulu sampe disana daripada Dita. Setelah ngobrol2 sebentar sambil nunggu yang lainnya dateng, akhirnya mereka siap2 mo jalan. Dan pas mo masuk kemobil, tiba2 Gwen bilang sama Rachel mo minjem sendal jepit. Dita ga nyadar ama hal ini. Pas mereka udah sampe ketempat yg mereka tuju, Dita baru nyadar pas ngeliat kalo ternyata Gwen cuma make sendal jepit, sementara Dita pake sepatu. Padahal tadinya Dita udah ngeliat sepatu Gwen yg dulu pas belinya dia anterin, udah ada disitu. Ngebela2in bgt minjem sendal jepit biasa, pikir Dita.

Well, okelah itu cuma hal2 yg katakanlah sepele, meskipun ngganggu juga. Apalagi Dita juga mikir, jangan2 itu hanya spekulasi pemikirannya aja yg agak2 parno karna sikap2 yg ‘tiba2’ dari si Gwen. Tapi ternyata pemikirannya itu jadi berubah lagi kaya semula. Gwen emang kayanya mau ‘ngalahin’ gue. Ngalahin seseorang yg emang ga pernah ngerasa menang dari dirinya. Karna sekarang2 ini kalo mereka berdua pas lagi ngobrol, Gwen nunjukkin bgt kalo dia ga suka sama banyak hal yang emang Dita suka. Bukan hanya ga suka, tapi Gwen seolah2 mau nunjukkin kalo dia suka sama hal2 yg berbau ‘kebalikkan’ dari apa aja yg Dita suka.

Ini tentu aja jadi sangat ganggu buat Dita. Tapi sekali lagi dia mikir, apa ini perasaan gue aja, pemikiran gue aja, atau ego gue? Tapi kalo emang ini beneran dan bukan perasaan atau ego gue doang, kenapa Gwen jadi begitu?

Ada apa sih yg terjadi sama Gwen? Apa ini ego Gwen aja? Atau Gwen sebenernya selama ini selalu ngerasa kalah dari Dita? Dita totally ga ngerti. Selama ini yang mereka jalanin emang bener2 natural. Paling engga, itu yg Dita pikir.

Pada akhirnya yang terjadi pada Dita adalah, Dita ngerasa bersalah dan bingung. Sekarang semua jadi bingung. Termasuk saya, si penulis. Kenapa ada teman atau pertemanan jenis ini ? Bukankah berteman itu saling kompak satu sama lain ? Bukankah berteman itu harus jauh dari kata persaingan yang akhirnya hanya justru membuat gap diantara mereka ? Kenapa kita ga buang jauh2 rasa kalah dan menang didlm pertemanan ? Bukankah ini rasanya sangat ga nyaman ? Well, walau gimana ada aja orang yg suka ngejalanin hidup yg ga nyaman. Atau yang kaya gini justru yang nyaman ? oowh..it’s so confusing..

Note:
I wrote this about a year ago. Believe me, everyone is precious. Everyone is special. U don’t have to do this. Jika kita menginginkan sebuah persaingan, bukan yang ini yang tepat. Masih banyak hal lain yang lebih baik untuk dijadikan sebuah persaingan.
Well, jadilah istimewa seperti adanya.

2 komentar:

unee.adisti said...

For some strange reason,the people that are close to me, the female ones, are usually the ones that has different personalities then me. The "girly",shopaholic,make up psycho, bla bla bla, kinda girls.
My best friend since primary school, is 360 degrees different from me. But those differences are the ones that I like about the friendship. Coz it kinda gives me something "new" other then my own habbit. I can always laugh seeing them freaking about not being able to buy that hot shoes on the display.OR cursing the color of lipstick that they accidently choose. Heheheh..It's fun. And that's why I love them.Because they're different then me. Hehe.

dhian said...

BTW dittta&Gwenn, they are your friends???
kayanya itu sih bukan persahabatan yang sejati yah, secara salah satu dari mereka punya pikiran yang gak sehat, klo emang mau bersaing,dalam hal tertentu lah yang pantas untuk dijadikan persaingan.
Dan bukan nya gak mungkin klo salah satu dari mereka masih mempertahankan sikap jeleknya itu, persahabatan itu akan sia sia nantinya....
Mungkin bisa dibicarakan yah, antara mereka berdua.heart to heart
biar lebih jelas kesalahan masing masing, dan bisa saling memperbaiki nya.