Monday, January 28, 2008

What’s Wrong with U? U Weren’t Who U Are Right Now!

Pernah ga lo ketemu ama tipe orang yang kalo lagi ngobrol ama lo kesannya respek abis, tapi begitu ngumpul bareng yang lain, dia berubah jadi orang yang ngejadiin lo bahan lelucon. Lo dicengin abis! Apa aja yang sempet lo obrolin selama berdua dengan dia akhirnya malah dijadiin bahan buat ngeledekin lo, bikin lo diketawain, dan bahkan ditambah2ain. Pokonya lo bener2 jadi tersudut sebagai bahan ledekannya dia. Hmm, making fun of u! Make u as a center of ridiculous.

Tentunya lo sebagai posisi yang digituin, lo bakalan bingung kan? Ini orang kayanya tadi ga gini, deh. Kayanya kemaren ga gitu, deh. Kenapa jadi gini, ya? Bikin bete kan? Pastinya!

Well, ini mungkin udah jadi pengalaman hampir setiap orang. Entah yang jadi yang made fun of, atau justru the one who making fun of u. Tapi gue sendiri mo ngebahas mereka yang terakhir ini.

Kenapa ya ada orang yang ngebetein kaya gini? Apa mereka pernah nyadar kalo yang mereka lakuin ini bikin bete orang? Bukan hanya bete, malu banget pun bisa jadi!

Anyway, pastinya kalo secara pribadi gue pernah ngalamin juga ketemu yang kaya gini. Kalo seinget gue ada 3 orang yang pernah begini ama gue. Sayangnya, gue ga dapet piring walau udah 3 kali punya pengalaman kaya gini. (eee…??)

Yang pertama adalah temen gue sendiri. Wah, kita sering banget ngobrol! Dan kaya yang gue bilang diatas tadi, dia kayanya respek bgt ama gue dan apa yang gue omongin. One day, kita ngobrol berdua, as usual. Dan ditengah percakapan kita yang emang kira2 udah berjam2 itu, datenglah beberapa orang temen kita lainnya. Well, bisa ditebak kan arah pembicaraan gue? Ya, dia jadi gitu deh. Dan yang ada gue jadi bingung. Kayanya tadi ga gini deh. Hmm..

Kedua, temen yang ga terlalu akrab ama gue. Gue tau dari dulu emang dia kurang nganggep ama gue. Dan akhirnya ada suatu kebetulan dimana kita terpaksa jadi hanya berdua aja. Waktu itu kita emang sebenernya lagi nungguin temen kita yang satu lagi, yang emang tadinya dia bareng kita, cuma kebetulan dia ada perlu sedikit makanya dia misah sebentar. Dan selama berdua ama dia, kita ngobrol. And he seemed to be so nice to me. Tentunya gue juga ga ngobrol yang berat2 ama dia. Karna jujur, gue anggap dia bukan temen gue juga. Ya, temen secara status ajalah. Dulunya satu sekolah. That’s it. Dan lagi, buat gue dia agak, ya.. tidak terlalu smart-lah (hihi..). Tapi gue menghargai dia dong. Dan akhirnya saat itu gue berpikiran kalo gue salah. Apa salahnya kalo akhirnya gue jadi akrab ama dia. Mungkin gue juga ga terbuka ngeliat dia or salah sangka selama ini.

Dan akhirnya temen kita yang tadi pergi sebentar itu dateng. Dan seperti contoh diatas deh kejadian selanjutnya! Ternyata pikiran gue tentang dia ga salah ‘kan selama ini? Anyway, temen gue yang tadi pergi itu untungnya ga rese. So, dia ga ketawa sama sekali.

Dan yang ketiga adalah tetangga gue sendiri. She’s about my age actually. Kejadiannya ya sama juga. Hanya aja, kalo yang kali ini gue inget banget kata2nya. Ada sebuah benda yang gue punya yang buat dia tuh mahal banget. Dan dia bilang, yang gue punya sama kaya bosnya. Well, she told me that her job was terrible. I felt sorry 4 her. So, gue bilang aja, “ya kita harus disiplin aja ama duit kita”. Dan dia kayanya fine dan bahkan setuju dengan omongan gue. Toh, gue juga ga langsung so’ nasehat dengan menggunakan kata ‘lo’. Tapi gue bilang ‘kita’.

Eh, pas ketemuan lagi tapi ada orang lain, dia bilang gue punya benda yang satu itu ngebela2in sampe ga makan.. (aduhh…!). Plus gaya ngomong yang mimicking, yang gue sendiri nyadar bgt kalo gaya ngomong gue ga mungkin kaya gitu. Dan ya, seperti yg lain diatas, dia berubah total dari pas ngobrol berdua ama gue dgn pas kalo ada orang lain. Semua omongan gue dan apa yang gue lakuin tiba2 berubah, or tepatnya, dia ubah jadi kaya kelakuan yang sangat tolol dan konyol! Dan yang ada saat itu gue mikir, owh.., since when you became this bitch? Or is this the real you?

Hmm, gitulah kira2. Ini adalah contoh dari sekian banyak kelakuan2 nyebelin orang yg sering kita temuin dihidup kita. Entah apa yg memicu orang jadi punya sikap kaya gini. Karna merasa ga nyaman gitu? Kaya yg gue sebut diatas? Oh, please!

Gue bukan seorang psikolog or pskiater or whatever sih, tapi gue pernah denger kalo ada orang yang rese, itu biasanya karna dia ngerasa ada yang kurang didirinya. Ada sesuatu yang bikin dia ngerasa ga nyaman. So, dia cari kenyamanan gimanapun caranya. Tapi dia juga ga nyadar kalo dia ga ngerasa nyaman. Yang dia pikir, dia cuma mo bersenang2, tapi caranya bikin orang lain jadi bete. Is it so?

Kalo kita emang ga bisa jadi orang yang baik buat orang lain, paling engga, ga usah jadi orang rese aja udah cukup. Dan kalo emang mau have fun, pastinya have fun yg diatas kebetean orang lain adalah hal yg ga ada bagus2nya sama sekali. Mo ngerasa nyaman, tapi bikin orang lain bete.

Dan sayangnya, banyak orang nyebelin yg ga nyadar kalo dirinya nyebelin. Banyak orang yg suka bikin orang lain bete, tapi ga nyadar kalo dirinya begitu. Atau nyadar tapi ga peduli. Hmm, lebih parah lagi!

Dan kalo orang yang kaya gini ada dihidup kita, bagusnya kita apain ya? Temen gue bilang, bagusnya kita sate rame2.. hehehe..

Dan eh, temen gue yang gue ceritain ini juga jadi kaya gitu juga… hahaha.. engga kok!

1 komentar:

dhiiian said...

wahahahaha parah bgt siy temen2 lo''
gila kli yah, menikam dari depan itu, bukan dari belakang lagi....

Hmmm...kya nya sampai sekarang siy gw belum pernah diperlakukan kya gitu or apa gw nya ajah yang gak nyadar..

Atleast terlepas dari itu, klo gw bilang siy mereka itu munafik, memutar balikkan fakta..
Dan kya nya mereka juga memang kurang percaya diri dengan diri mereka, makanya secara langsung mereka menjelek2an or mengolok2 orang disekitarnya.

Klo gw punya temen kya gituhhhhh..
Pertama2 siy gw diemin ajah, trus klo gak tahan gw tegor,trus klo ditegor gak nyadar2...gw siy setuju bgt klo orang kya gitu enaknya di Sateeee hahahahahahahahaha