Tuesday, August 7, 2007

Kacang Kulit.. Kriuukk...Kriukk..

Gue ama temen2 gue sering ngumpul2. Kalo kita lagi ngumpul2, paling2 kita biasanya nonton dvd bareng, atau mungkin hanya sekadar ngobrol2 aja. Bisa2 sampe pagi. Dan kalo lagi kaya gitu, ada satu makanan kecil yang ga pernah absen nemenin kita. Yaitu kacang kulit! Kriuk.., kriukk…, wah seru! Harganya ga mahal, enak, udah gitu banyak (hehe.. bukan pelit!). Dan pastinya emang kacang kulit tuh pas banget untuk temen ngumpul2 gitu. Siapa peduli ama mitos kalo jerawat konon bakalan nongol, or katanya juga bikin sakit perut. Pokonya kacang kulit is the best lah. Hehe..


Padahal kalo mo tau, sebenernya mitos bahwa kacang kulit bikin jerawatan ternyata itu bener. Paling engga, itu terjadi di gue. Kebayang ga, sibintik2 merah rese itu tiba2 hadir ga pake permisi dipipi kita? Belom kadang2 suka gatel. Pastinya muka kita bakalan tak seindah biasa. Belom lagi bekasnya. Waduuhh.. rese!

Tapi kalo ngomongin kacang, ternyata ga cuma sebagai temen ngemil atau mitos tentang jerawat aja. Ada sebuah peribahasa yang mungkin dari kita SD juga udah pernah denger. Kacang lupa akan kulitnya. Artinya antara lain adalah orang yang udah ditolongin, dibantuin selama ini, malah jadi kurang ajar. Malah jadi songong. Ngelupain kita yg udah nolongin dia selama ini. Padahal kalo inget dulu, dia tuh bukan siapa2 tanpa bantuan kita. Kurang lebih begitu.

Contohnya gini, misalnya kita punya temen yang pengangguran. Kita lantas tolong dia. Ya, dengan mengajak dia kerja sama bisnis misalnya. Itu kalo misalnya dia punya keahlian tertentu. Atau mungkin, kita kasih tau dia lowongan kerja. Ya bisa ditempat kita kerja, atau mungkin ditempat lain yang kita tau kalo ditempat itu ada lowongan.


Akhirnya, dia bukan pengangguran lagi. Hidupnya udah ga diisi sama hal2 yang ga jelas lagi. Dia udah punya rutinitas sekarang. Dan pastinya, dia udah punya duit! Hehe..!
Dia bisa beli apa aja yang dia mau. Dia bisa jalan kemana yang dia mau. Atau bahkan, dia bisa maju atau malah dia udah beneran maju! Wah, sukses deh! Dan kalo ditelusuri mulanya, itu semua bermula dari kita.

Dan alangkah baiknya, kalo si sukses itu ga lupa ama kita. Yah, paling engga kita diinget aja. Ga lebih.

Satu hal yang pasti, kita sebagai orang yang udah jadi si penolong bukan ngerasa diri kita berjasa atau apa, tapi kalo emang justru lantas kita malah diperlakukan ga baik, tentunya kita ga terima kan? Sekadar sakit hati lah mungkin. Well, kita ga ngapa2in aja bakalan bete kalo disongongin, ini malah yang udah kita tolongin? Weleh..weleh…!

Hmm, hal kaya gini udah banyak terjadi. Dimana kita sering nemuin orang yang udah kita bantuin dulu, saat dia bukan siapa2, sekarang berubah jadi orang yang ngelupain jasa2 kita, or even songong ama kita! Atau bahkan jadi ga mau kenal lagi ama kita! Kecewa? Pastinya!
Tapi kalo dipikirin lagi, sejauh mana kita juga liat diri kita sendiri. Apa bener kita udah jadi orang yg berjasa itu? Trus, kalopun ternyata kita emang bener2 jadi si berjasa itu, apakah kita juga bisa menjaga diri kita untuk ga lantas jadi orang yang pantes ngerasa berjasa atau parahnya, mentang-mentang?

Oke lah dia tuh dulunya gembel, sekarang sukses. Itu karena kita. Oke lah, dia dulunya luntang-lantung ga karuan, sekarang bisa jalan2 keluar negri. Itu gara2 kita. Trus kita gede kepala dengan ngerasa super berjasa?

Contoh terparah dari ngerasa berjasa ini bisa jadi adalah kita ngerasa berhak utk mungkin memiliki sebagian dari harta orang yang udah kita tolongin itu. Berhak minta ‘pajak’ dari hasil kerja dari orang yang udah kita tolong, atau mungkin hal yang terkecil, merasa berhak minta beliin sesuatu dan mungkin juga nentuin dimana kita akan ditraktir makan olehnya pas gaji pertama.

Yang terjadi akhirnya adalah orang yang pernah kita tolong bukanlah orang yang pantes dijulukin kacang yang lupa ama kulitnya. Tapi kita lah yang menjadi kulit yang jadi belagu. Mentang-mentang. Ngerasa diri kita pantes untuk jadi ini itu, ngerasa diri kita berhak punya hak khusus, dan pastinya ngerasa berjasa. Super berjasa.

Inilah yang sering terlupa, bahwa kita kalo udah nolongin orang jadi lupa diri. Kita ngerasa jadi orang yang gue sebut diatas, merasa berjasa. Kalo hanya berbangga that would be just fine. Tapi kalo lantas jadi merasa ini-itu? Dan bisa jadi, kalo orang yang pernah kita tolong lantas bener-bener ngelupain kita yang udah nolong, itu karena kita emang bikin salah ke dia. Kita sakiti dia, misalnya. So, apalah artinya pertolongan yang udah kita perbuat untuk dia dulu? Semua itu hanya sebuah cerita usang yang ga ada gunanya. Semua udah terbalas oleh perbuatan kita sendiri dengan menyakitinya.

Anyway, gue ga lagi ngomongin tentang kalo udah nolongin orang mendingan diikhlasin aja. No! Gue yakin, yang kaya gitu nene’-nene’ gondrong bertato juga tau! Semua orang juga udah emang harus begitu.

Well, gitu lah. Yang terbaik sih emang kalo kita ditolong orang kita jangan sampe lupa ama jasa-jasanya. Tapi yang pernah nolongin juga jangan rese! Se-rese temen gue yang ngabisin kacang lebih banyak daripada gue, padahal gue yang beli!!! Hehe..!
Eh, dia cuma ketawa en dia bilang, “Lo kulitnya aja deh!”
“Heh, lo lupa kalo itu gue yang beli?”, gue ga mau kalah.
“Heh, lo lupa kalo gue yang ngenalin lo ama pacar lo yang sekarang?”, katanya.
(???? .. ekspresi: muka bingung dan binal). Lha kok jadi merembet kemana-mana?
“Lo lupa kalo lo dulu ga punya tempat kabur selaen disini?”, gue tetep ga mo kalah.

Huahahahahaha…… ga ada yang lebih garing dari pada pertengkaran ga penting ala kita ini.. tapi walau gitu, enakan juga garingnya kacang kulit..
Hmm, “.. kriuk..kriuk..”

3 komentar:

shanty said...

gw gk prnh k'pikiran sblmnya hal kya gni. gw prnah nolong tmn gw, tapi akhirnya dy yg bkin gw bete gitu. gk taunya, emang gw jg yg prnh bkin slah ama dy.gw pikir org yg udh gw tlng hrsnya slalu baik ama gw walo gmna.

unee.adisti said...

Ngebahas kacang ya ?. Kurang suka kacang sih. Udah ya segitu aja..............................................................................................LOL. gak lahhh.. hmm...temen2 yg lupa ama kita kl dia udah.."seneng". It's so typical sih,Je..What can we say ?..cuma yah,biar ajalah.dulu sih aku bakal sakit hati sekali ,ingin bunuh diri rasanya kalo ketemu temen kaya gitu..tp..skrng mah, biarlah. udh gede ini. udh tau resiko dr perbuatan sendiri.
Satu quote yang aku denger dari Aming ( yes.. THAT aming ) buat sahabatnya,Rachel Maryam.." kalo lo udh seneng ato sukses,tapi lo gak inget ama gue,gpp.seenggaknya lo seneng.tp kalo lo sedih, lo bisa cari gue.Gue pasti ada buat lo "... Ngerti gak ?. It's so hard to what Aming said and it's so hard to be someone who thinks like that to all his/her friends. Itu yang sampe sekarang berusaha aku terapin...ailopyu,Je..^^

dhian said...

Kacang????

gara2 kacang urusan jadi lebar hehehe

Hmm....menurut gw siy

mereka ber dua antara penolong dan yang ditolong harus tau diri

si penolong jangan sok jadi raja yang ngerasa berjasa bgt udah nolong rakyat nya dan bertindak semena mena begitu aja

Dan yang ditolong....jangan pura pura lupa pas udah sukses inget...Lo bisa jadi yang sekarang karna siapa???

gituuu....

jangan lupa kacang sama kulit nya deh..
eh tapi gw setuju bgt tuh boo'''
klo kacang pembuat Jerawat datang hahaha....
you better watchout :)