Friday, August 24, 2007

I'm Still In Love With You... (Yeah, Right!)

“If u see me with somebody new,
I’m not that stupid little person still in love with u..”


“Sebuah lirik yang bener-bener bagus.”
Itu yang langsung kepikiran ama gue pas dulu pertama kali ngedenger lagu yang ga taunya judulnya adalah I Will Survive ini. Lagu yang enak didenger, dan ga taunya liriknya dahsyat!


Ini jadi pikiran gue pada saat itu, tentang seseorang yang dikecewakan lalu akhirnya melupakan dan move on. Keren!

Well, tentunya ini adalah masalah cinta. Banyak diantara kita yang sakit hati gara-gara cinta. Pernah suatu kali gue dicurhatin abis ama temen gue tentang kisah cintanya. Hmm, bener-bener ga ngenakin. Temen gue ini seolah-olah diperlakukan kaya sampah. Dan bodohnya, dia masih aja cinta ama tu orang, yang udah jelas-jelas nyakitin dia. Actually, gue ga mau se-ekstrim itu sih utk menilai masih mencintai seseorang yang pernah bersama kita adalah sebuah kebodohan. Tentunya gue liat-liat dulu ceritanya kaya gimana.

“Tapi liat yang terjadi, apa dia masih cinta juga ama lo? Apa dia ngerasa lo satu2nya yang dihatinya sekarang ini? Ga kan?”, itu yang saat itu gue bilang kedia.
“Pernah denger quote dari film Moulin Rouge? ‘The greatest thing u’ve ever learned is just to love and be loved in return’.

So, love someone who loves u. Never give your love 2 someone who doesn’t love u back, ok? Ur love is so precious. Don’t be such an idiot!”, lanjut gue.

Dengan linangan air mata, dia minta ke gue untuk ga ngomong begitu. Tapi ini kenyataannya. Orang itu ga cinta lagi ama temen gue ini.

Sementara buat si yang masih dicintai itu, dia udah asik dengan hidupnya. Dia udah punya pacar baru. Dia udah ngerasain lagi apa yang dulu pernah mereka alami. Dan dia juga tau, kalo temen gue ini masih cinta ama dia. Dan tentunya makin gede kepala aja tuh orang!

Dan kadang-kadang, yang bikin heran, si mantan dari temen gue ini masih suka melakukan hal-hal yang seolah bikin dia itu ga terlupakan oleh temen gue ini. Pokonya seolah dia pengen nyampein pesan ketemen gue, “Jangan pernah lupain gue. Cintai gue utk selama2nya.”

Ini yang gue ga paham sama sebagian orang yang punya kelakuan kaya gini. Seakan-akan, dia adalah segala-galanya. Hey! Hallo!! Lo ga gitu2 amat kali! Dan ga semua orang bisa digituin! Begitu lo putus, lo adalah masa lalunya. Lo tinggal sejarah. Bahkan ada juga yang lupa ama lo. Mungkin lo mikir pada saat lo mutusin dia lo bisa memposisikan dia sebagai sahabatlah, sok2 sbg saudaralah atau bahkan temen tapi mesra. Tapi lo lupa, bukan lo sendirian yang nentuin hubungan itu akhirnya jadi gimana. Itu beneran!

Kita harus nyadar, bahwa dulu emang pernah ada orang yang pernah cinta ama kita, dan seolah2 takut banget kehilangan kita. But when it’s over, jangan sekali2 kita ngerasa dia masih cinta ama kita. Emang sih perasaan ini nyaman. Knowing that someone is still in love with u. Than u feel like u’re wanted, u’re the one in his/her mind, u still have some special place in his/her heart, he/she cries for u all the time. No, no, no! Buang pikiran konyol ini.

Ini adalah hal yang buruk. Sampe kapan kita mau membuai diri kita dengan pikiran yang satu ini. Dan udah saatnya kita nyadar, kalo ini cuma bagian dari bego-nya kita. Dan ujung-ujungnya, kita malah jadi orang yang gede kepala, dan bahkan yang mungkin lebih ekstrim adalah jadi pemimpi. As if someone says to u, ‘yeah right, go on lie to yourself!’

Jangan pernah kita manjain diri kita dengan pikiran kaya gini, meski mungkin dia emang masih cinta ama kita sekalipun. Ini bener-bener ga beres. Karna begitu tau ternyata dia udah ga cinta kita lagi, ini akan bikin kita kecewa. Entah disadari atau tidak, entah diakui atau tidak. Ini seperti punya semacam harapan atau keyakinan yang sebenernya ga bisa dijadiin keyakinan apalagi harapan.

See, what actually I’m trying 2 say is kalo emang ada orang yang masih cinta ama kita meskipun dia udah ga sama kita lagi, lebih baik kita ga usah merasa masih dicinta aja sekalian. Ini adalah pemikiran yang ekstrim memang, tapi ini baik. Sangat baik. Kita jadi ga manja or terbuai dan ngerasa ada yang jadi sandaran kita atau apapun itu. In fact, this would make u stronger. Karena umumnya, cinta orang yg bukan milik kita lagi sudah pasti akan memudar.

Mungkin dalam banyak kasus, hal kaya gitu masih sering terjadi. Saat seseorang udah ga memiliki kita lagi, dia masih cinta ama kita. Dan kita masih dalam pola pikir yang sama, bahwa mantan kita sampai kapanpun akan selalu cinta ama kita, karna dulu mantan2 kita sebelum yang ini emang selalu gitu. Tapi sekali lagi gue mo bilang, “Hey!! Hallo!! Stop it!”

Dan satu lagi, baik buat yang ngerasa masih dicintai dan yang emang masih mencintai, move on lah. Never let it plays game with ur mind or even ur life. No way!
Dan temen gue yang tadi curhat ama gue langsung tersadar. Apa yang dia lakukan selama ini bener2 bego. Masih cinta? Ya elah.. !

“Udah saatnya gue berpikir kalo gue lebih baik move on with my life. Dan tunjukin kepada dunia, siapa yang paling bego diantara gue ama dia. Dia yang masih ge’er karna masih ngerasa gue cinta ama dia, atau gue yang ga bisa kemana-mana! Engga banget! Gue ga boleh kaya gini.”, katanya dengan penuh keyakinan. Hmm, yang ada gue malah jadi senyum ngeliat dia.

Yes, my dear friend, u’ll survive. U’ll be stronger than right now. U’r a fighter! I trust u 4 that! And I really do hope ur ex, that jerk, would get it 4 real.

Dan ‘klik’, gue puter lagi MP3 lagu indah yg kini di daur ulang ama Cake itu..

“And so now, walk out the door
just turn around now
coz u’r not welcome
anymore...”

3 komentar:

ghusnun said...

Gue agak2 setuju sama pendapat lu tp ga 100%, kenapa? karena disini kita bicara tentang perasaan n logika, 'perasaan'... kata yg satu ini emang aneh. Kadang kita tahu bahwa itu salah tp malah perasaan itu yg membuat kita seperti ketagihan contohnya entah kenapa gue selalu ingin berangkat ke kantor tergesa-gesa walaupun dag.. dig.. dug.. takut absen merah, tapi disitu gue merasakan bahwa seperti ini enak n klo kita lihat dr logika seharusnya g berangkat pagi supaya ga dag dig dug,tul ga? Nah untuk soal cinta2an buat g yang blom pernah ngerasain patah hati, putus cinta dll gue ingin tau rasanya karena itu pas datang kondisi yg seperti itu inilah saatnya g merasakannya, tp cukup sekali aja setelah itu g akan bernyanyi "ternyata tanpamu langit masih biru, ternyata tanpamu bunga pun tak layu..." he.. he.., intinya buat gue ga apa2 merasa sedih, nikmatilah kesedihanmu itu atau apalah perasaan yg membuat mu merasa aneh karena suatu saat kita akan bisa cerita bahwa betapa bodoh, aneh n lucunya kita dan pada saat itu tiba berarti kita sudah bisa memakai logika. Karena buat yg sudah ngerasain hal itu bisa langsung ke tahapan logika tp buat yg belom hmmm itu terserah lo. Tp yg pasti 95% g setuju pendapat TJ yg 5% hi..hi.. rahasia!

Oh iya untuk merasakan sesuatu itu kita harus melihat dr sisi positif n negatifnya ini cuma buat perasaan lho bukan buat narkoba, ga ada deh coba2 narkoba karena belum pernah ngerasainnya itu bodoh namanya. perasaan pun klo sampe coba bunuh diri itu salah n bodoh..................

unee.adisti said...

ah..sayangku..ada apa denganmu ?..hehe..Kalo menurut saia,kalo kita teh emang udah putus ama pasangan (putus hubungan pacaran tentunya..bukan hubungan kerja),yah..kecil kemungkinan kalau cinta itu masih ada.Sayang sih masih lebih besar chance nya drpd cinta. Tapi ya,Je.. liat2 knp putusnya juga. Kalo putusnya krn kepaksa ,misal krn faktor org tua,dll, bisa jadi sih mereka masih saling cinta.Gampangnya gini, kalo kita putusnya krn 'kepaksa', itu beda sama klo kita putus krn emg udah gk bisa diterusin lagi. Ngerti kan maksud gw ?..
Kalo gw sih ama mantan2 gw,cinta udah ga ada lagi.Sayang sih masih.But as a friend,of course.
*narik nafas* Je..kalo soal perasaan kaya gini,sulit.Krn perasaan org beda2.Buat lo yg denger cerita temen2 lo,mgkn lo bisa bilang," move on " and bla bla bla.. tapi,kalo lo berdiri di posisi yg sama,blum tentu bisa ngelakuin hal yang sama.. Hiks..kok gw jadi sedih ya ?..Hahahhaha !!..
Eniwei... ya begitulah.
Gw sih setuju2 banget ama lo nggak,tapi gak setuju sama sekali juga nggak. Again,we're talking about feelings here. Gak ada kata "mutlak"nya.


P.S : I miss youuuuuuuuuu !!!.

dhian said...

Astaga....

Bagusss bgts nih Blogs isi nya

hmmm.....SETUJUUUUUUUUUUUUUUUUU BGT

gak penting mikirin orang yang udah

nyakitin kita.....

dan gak harus juga maksain berteman

or sahabat after breakup

gak penting....

buat gw yang udah berlalu ya udah

gak perlu di inget2

^_^