Monday, May 5, 2008

Miss. Understanding!


Jaman sekarang banyak banget alat komunikasi yang bikin kita jadi gampang berkomunikasi. Dengan kecanggihan alat2 dan sarana komunikasi kaya gini, kita jadi dengan cepet dan mudah berkomunikasi ama temen kita, keluarga kita, dan lain2. Mulai dari komunikasi yang ga penting2 amat, sampe yang bener2 penting.

Semua alat komunikasi terutama telpon udah semakin canggih. Ya, seperti yang kita tau tentunya, telpon udah bukan hanya bisa diem aja dirumah dengan kabel2nya itu, tapi bisa dibawa keluar rumah, alias handphone. Dan di handphone, kita bisa pake fitur yang ga harus ngomong kalo kita berkomunikasi, tapi cukup lewat tulisan, sms.

Dan lebih luas lagi, ada internet yang bikin kita bisa kirim2 email, dan ber-IM (Instant Messaging) atau lebih populer disebut chatting. Ya, ga harus ngomong, tapi cukup dengan tulisan aja.

Tapi ada satu hal yang sebenernya kadang bisa jadi sangat mengganggu dari komunikasi yang satu itu. Katakanlah mungkin ini adalah sisi buruknya. Kadang2 kita jadi suka salah komunikasi gara2 itu.

Misalnya sms. Kadang kita suka ketik dan ngirim sms dengan tulisan yang sebenernya bermaksud sebagai hal B, tapi keterima oleh sipenerima sebagai hal A. Dan ini ga lain dan ga bukan disebabkan ama satu hal yang disebut intonasi atau nada bicara. Siapa yang bener2 bisa tau secara tepat intonasi seperti apa pesan singkat dalam handphone itu yang dimaksudkan oleh pengirim itu dibaca? Atau apakah sipengirim ngirimin sms dengan intonasi yang ‘begini begini begini’, tapi sipenerima nerimanya dan baca dengan intonasi yang ‘begini begini begini’ juga tapi secara beneeeer bener akurat?

Contohnya gini, misalnya si Andri ngirim sms buat Reni. Isinya: “Ah, ga nyambung!’ tapi dengan intonasi yang seperti orang mengeluh. Mirip2 anak kecil. Dan sebenernya terdengarnya justru lucu. Dan emang ini niat Andri sebenernya. Tapi buat Reni, sang penerima, sms dari Andri itu dibaca dengan intonasi yang berbeda, yang ujung2nya bikin si Reni marah. Ini bukan hanya ga akurat lagi, tapi jauh meleset!

Atau kalo ber-IM. Chatting. Ga jauh beda ama sms, yang ini juga kadang bikin bete gara2 salah intonasi. Mungkin isi pembicaraan pas lagi chatting ga bermaksud yang seperti begini, tapi malah jadi yang seperti begitu, gara2 baca dengan intonasi yang salah dari yang dimaksud. Bisa akhirnya dua orang yang saling asik ngobrol via dunia maya itu malah jadi berantem. Begini malah begitu. Atau bisa juga malah jadi ge’er, padahal ga taunya ga bermaksud nge-ge’er-in. Intinya ya salah intonasi aja.


Nah, dari salah2 intonasi inilah hal2 yang ga diinginkan suka kejadian. Ada dua orang yang hubungannya jadi retak, ada yang merasa dihina, dan semacamnya. Disinilah positive thinking harus dipake. Pikiran yang jernih harus dipake. Baca dengan baik dan intonasi yang ‘berasas praduga tak bersalah’. Pendeknya gitu. Bahwa sms dan chattingan itu tulisan2nya ga bermaksud lantas jadi kasar, terbaca sebagai omelan atau semacam itu.

Ada satu hal lagi, kadang kita juga ngerasa sangat bete sama orang yang dikit2 terima telpon padahal kita lagi ngobrol dengan dia. Dan setiap kita sedang bersama seseorang yang kita rindu sejak beberapa lama, tiba2 ketemu dan ada kesempatan ngobrol, dia malah sibuk nerima telpon ga ada henti2nya. Lagi sibuk berkomunikasi.

Dan ya, kalo dipikir lagi, jaman sekarang yang katanya paling gampang berkomunikasi justru malah membuat orang lain sering salah komunikasi. Salah maksud, salah sangka, dan sebagainya. Dan untuk apa terus menerus berkomunikasi, tanpa menjaga komunikasi yang sesungguhnya untuk tetep beres? Komunikasi untuk silaturahmi, tapi silaturahmi rusak gara2 komunikasi yang salah yang disebabkan oleh alat2 dan sarana komunikasi. Sayang sekali kalo jadinya begini.

Banyak alat komunikasi kok malah jadi susah berkomunikasi. Dan salah berkomunikasi. Misunderstanding gara2 miscommunication.

Ngomong2, miscommunication itu salah satu dari gelar yang ada diacara Miss. Universe bukan ya?

Kalo misunderstanding gimana?


Rasanya gelar ini bisa aja disematkan buat mereka yang pernah atau bahkan sering misunderstanding gara2 miscommunication.

Miss. Communication, Miss. Understanding dan Mister2-nya of course, (kan bukan cewe aja!)… Hahaha…


10 komentar:

mysparkling said...

PERTAMAX!!

horeeeeeeeey.. (",)

perkenalkan lagi Tije,
kali ini aku lah si Miss Understanding
hiahiahia +_+

krn seringkali hal sepele membuat slh paham

eh lo ada YM gag?
add gw ya : Tofukami

_aji_

Eucalyptus said...

Hue he he he.... ada2 aja kamu. Tuh gelar Miss understanding n Miss communication bener2 lucu... kekekek..

Bintang said...

aku sempet serius tuh liat pic miss understanding and miss communication...dalem hati itu beneran ada gak yahh...hehehehe...kok malah aku yang miss understanding gini

nina said...

kayaknya smua orang pernah jadi ms. understanding ato ms. communication... maklum, namanya manusia gak mungkin gak pernah bikin kesalahan kan yaaaa.... ^_^

Unee.Adisti said...

HAHAHHAAHHAA !!. Eh,dodol !!. Itu knp contohnya ngebuat saya ngerasa tersindir dan tersandung ya ?.. hahaaha...
Abis nulis " ah ga nyambung " nya pake tanda seru sih.. ay kan jadi mikir kalo yu marah.. hahahaah..

MONYONG !!

Mama Rafi said...

iya aku srg tuh mis-understanding ama misua kl sms-an, jd mendingan telpnan aja deh lagian tarif telp skrg lbh murah2 ketimbang sms:)

Vina Revi said...

Kalo Miss Call artinya Cewek Panggilan?

Ratie said...

Hwahaa.. Komennya mbak vina lucu bgt!

Tijeeee... Gw syeebuuukk.. And honestly, kemaren lagi ilang mood buat ngeblog sih.. Hihi.. Mudah2an abis lo baca ini dah ada postingan baru di blog gw. But, we'll see.. ;))

Kristina Dian Safitry said...

miss understanding datang...membawa satu ikat kembang buat yang punya blog,he..he...

dHiiiiian said...

kLO Miss Ring - Ring apa bang??
hahahaha...

eh beneran lho baru2 ini gw pernah mengalami hal yang sama, cuma gara2 intonasi eh teman gw marah bo''''

cape''' deh...

better gak usah ceting or es em es
mending tilpun aja langsung haiyah....