Wednesday, May 21, 2008

Buaya dan Kadal

Pernah denger istilah buaya dikadalin? Rasanya semua orang pasti pernah denger istilah yang satu ini. Istilah yang mungkin berasal dari atau terinspirasi dari ukuran dua hewan itu. Atau mungkin kelakuan. Karena buaya pastinya ukurannya jauh lebih besar ketimbang kadal dan buaya mungkin punya kelakuan yang lebih buruk dari kadal. Tapi tetep ada kesamaan. Kesamaannya adalah dua2nya punya kaki empat dan reptil. Pastinya dua2nya mirip.

buayaaa.. buseeet

Kalo kita artiin istilah ini berarti orang yang lebih jago tapi dibodohin. Yang lebih besar, tapi dikecilin. Yang udah lebih senior, lebih hebat, tapi dianggap bego. Lebih sering melakukan satu kelakuan, tapi dianggap ga ngerti apa2.

Contohnya misalnya kalo ada seorang ‘senior’ dalam bidang tipu menipu. Tapi suatu kali seseorang mau menipunya. Dan karena dia udah biasa banget dan jago banget dalam bidang tipu menipu, dia bisa tau kalo dia sedang ditipu.

Atau misalnya seorang guru. Jamannya dia masih sekolah dulu, dia sering bikin surat palsu kalo dia lagi pengen bolos. Surat yang ditanda tanganin sebisa mungkin mirip tanda tangan orang tuanya itu dengan sukses menyelamatkannya dari konsekwensi karena bolos. Dan suatu hari ketika dia udah jadi guru, ada seorang muridnya yang coba2 ngelakuin hal yang sama. Dengan bangga si guru yang dulunya murid ini pun lantas bilang, “Buaya mau dikadalin!”

Dan tentunya konsekwensi dari bolosnya sang murid jadi terlaksana. Surat seperti itu ga akan mempan untuk seorang buaya seperti sang guru ini. Dia udah tau apa2 aja yang sekiranya bisa dikategorikan sebagai surat palsu. Dia udah tau sengibul2nya si murid itu kaya apa. Karena si guru ini emang buayanya dalam bidang yang satu ini.

Atau juga seorang atasan. Dulu waktu dia belum punya bawahan, dia sering banget berkelakuan ga professional dikantor. Banyak kerjaan yang dipending2 hanya karena dia lebih seneng nyantai kalo dikantor. Lebih seneng browsing2, chatting2, dan sebagainya yang ga ada hubungannya ama kerjaan. Bahkan sampe bikin kerjaannya terbengkalai. Dan walau kelakuannya kaya gitu, ternyata dia bisa terus berkarier sampe akhirnya dia punya bawahan. Tapi kelakuannya yang suka menunda2 kerjaan demi nyantai itu masih sering dia lakuin. Suatu hari dia merintahin bawahannya untuk ngerjain tugas yang dia kasih. Dan sampe besoknya, ternyata tugas yang dia kasih ke bawahannya itu ga kelar2 juga. Teguran akhirnya sampe ke sang bawahan. Tapi isinya ya itu tadi, menganggap sang bawahan berkelakuan sama dengannya. Ga ngerjain tugas, tapi malah main2. Malah nyantai2. Dan apapun alasan sang bawahan, dia ga percaya. Dia merasa seperti seorang buaya yang sedang dikadalin sama sang bawahan. Karena dia yakin banget kalo sang bawahan ga ngerjain tugas karena sang bawahan ini malah nyantai2 seperti yang dia tau kalo orang ga ngelakuin tugas itu berarti ngapain. Yaitu seperti dia sendiri.

Inilah yang jadi hal yang sebenernya bener2 salah. Apa bener kalo orang bikin salah, lantas perbandingannya atau dasarnya adalah diri kita sendiri? Kalo kita emang seorang yang sering bikin hal2 buruk entah itu dulu maupun masih, lantas ketika kita ketemu dengan orang yang salah kita lantas menuduhnya ngelakuin hal yang sama seperti kita jika kita dalam kondisi seperti itu?

Tau apa kita dengan hal yang sebenernya terjadi? Gimana kalo alasan yang orang lain berikan itu emang bener adanya? Kaya seorang murid yang ga masuk tapi surat yang dikasih kegurunya itu bukan surat yang tanda tangannya palsu. Hanya karena dulu kita sering bikin surat model begitu, bukan berarti kalo surat tersebut palsu.

Dan seorang atasan juga bukan berarti seorang dukun atau paranormal yang bisa tau begitu aja dan ga percaya akan apapun alasan yang dikemukakan kalo misalnya sang bawahan ga kelar2 ngerjain tugas, karena merasa udah tau banget hal kaya gini hanya karena sering ngelakuin hal2 kaya gini.

Kenapa kita lantas suka ga percaya ama orang lain hanya karena kita ini seorang yang buruk? Kenapa kita lantas menganggap orang lain sedang menipu kita hanya karena kita ini tukang tipu? Kenapa jadi selalu menuduh orang lain hanya karena kita pernah dan masih melakukan hal yang buruk? Kenapa jadi menyama-ratakan gitu?

Kita dulunya atau sekarang masih buruk, ketika ketemu yang gelagat2nya mirip kita, lantas yakin bener kalo dia berkelakuan kaya kita. Karena kita pernah, berarti kita tau? Karena kita kelakuannya buruk, kita tau kalo orang lain itu sama kaya kita? Serupa tapi tak sama, karena kita buaya dan ga mungkin ada kadal yang bisa jadi buaya kaya kita. Padahal belum tentu dia mengkadal2kan buaya seperti kita? Dan kenapa juga kok jadi bangga ama ini ya?

Berpikiran positif aja lah. Dan kalo kita pernah dan masih sering ngelakuin hal yang salah, jangan jadiin diri kita standar dalam menuduh orang lain itu berbohong, ngelakuin kelakuan buruk, atau apa aja. Kita ya kita, dia ya dia. Kalo dia jujur gimana?

“Lo jangan coba2 nipu gue deh! Gue tau lo ngibul! Gue tuh sering tau ngelakuin yang kaya gini! Gue tau yg beginian! Kita sama tukang tipu. Tapi gue labih jago dari lo! Buaya lo kadalin!”

Coba kalo ada jawaban, “Ya itu elo kali. Gue mah jujur. Jangan sama ratain gue ama lo dong?”

Untuk yang ini, kayanya kata ‘kita’ terlalu ngeselin untuk didenger. Kita? Elo kali, gue engga!

13 komentar:

Kristina Dian Safitry said...

untung aku gak pernah dikadalin. padahal aku buaya berkaki sepuluh,he..he...

Eucalyptus said...

Wekekekekek, jadi inget kenakalan2 ngadalin orang2 jaman dulu (sekarang mah udah baek, tobat deh.. he he). Cuman urusan ngeblog aja yg blom ilang, kadang2 jadi kerjaan terbengkalai. Tapi selama boss masih ok2 aja sama hasil kerjaa, yawdah, nyantai aja kalee..

aprie said...

masih belum lengkap tuh..
ada ABC..
Aligator
Buaya, ama
Crocodile
he....

Bintang said...

aku takut tuh ama kedua binatang itu sama2 menyeramkan hehehe...anyway, kalo bisa sih gak pengen jadi buaya atau kadal deh...hehehe...ngacok neh aku ngomongnya..gak nyambung deh

Mama Rafi said...

kirain mau crita ttg si komo lewat abis gambarnya mirip seh hehehe..
aku alhamdulillah blm pernah dikadalin apalg ama buaya darat :p jgn ampe deh hiiii..

Unee.Adisti said...

* uhuk2 *.
Sebenernya saya kurang suka dengan istilah "buaya di kadalin".Kesannya ada satu sifat diskriminatif antar hewan. Kenapa hanya buaya dan kadal yg disebut ?. Kenapa ga,kucing di garongin ?. Ato kuda di gagahi * HE?! * ??.Atau anjing di gonggongin * HEEEE???!!!* ??.
Ah,sudalah. Semakin tak beres aku ini.

Cuph !!.

titiw said...

Ealah.. aku pernah kayak gini nih..
Nanya sama mantan pacar :" Kalo nanti anak kamu minta duit buat yg nggak bener kamu kasih nggak?" Dia bilang "Ya aku kasih, tapi sambil kasih bilang ke dia 'Nih nak, tapi inget satu pesen Bapak, jangan mengadali buaya ya'.."
And its true, ternyata mantanku itu emang BUAYA!! LACUUURRRR!!! (curhat? yyyuuukk..)

TJ said...

to all:
oalaaaa... kok komentarnya pada ga ke masalahnya sih, hahahaha... malah cenderung ke masalh buaya dan kadalnya... hahahaha..

to titiw:
untung udah bubaran ya tiw...! bersyukurlah anakku..

nina said...

jadi inget lagu jingkrak2 : lelaki buaya darat... btw ada hubungannya gag seh

Ratie said...

Haha.. Gw malah kesepet yang bagian browsing2, ceting2, *bloging2*.. Hehe.. Dan senasib ama eucalyptus! Suka curi2 ngeblog dikantor, like what Im doing now.. Haha.. Bodo ah,klo ada bos juga gw dirodiin mulu. Huuuuu..

richard said...

pembual terbesar, orang yang nggak pernah ngaku dirinya pernah membual. Sedangken pakar bual, adalah orang yang selalu generalize semua manusia itu pembual sepertinya. Dan buaya adalah, hewan buas maenannya almarhum Steve Irwin. Sekian dan terima kasih telah membaca bualan ini :)

dHiiiiian said...

Makanya jangan mau jadi buaya apalagi jadi kadal...mending jadi manusia
hahahahaha....gak nyambung bgt yah boooo''

Pengembara said...

Maaf... saya minta izin gambar buayanya. buat catatan hasil suara hati kawan2 saya tentang KPK.