Tuesday, August 7, 2007

Lie To Yourself

“Dia cinta ama gue,

dia ga cinta ama gue,

dia cinta ama gue,

dia ga cinta ama gue,

dia cinta ama gue…

aha.. dia cinta ama gue!!”


Senengnya kalo kelopak bunga yang terakhir ternyata pas banget di bagian ‘dia cinta ama gue’. Wah, rasanya kaya abis ditembak ama orang yang kita suka. Atau apalah yang lainnya. Pokonya berbunga-bunga. Padahal bunga benerannya baru aja abis, karna dicabutin kelopaknya.
Ada juga satu lagi. Yang ini kayanya sih jadul banget. Berdasarkan toke. Iya toke, binatang yang suka bunyi “toke…toke.. “

Kalo ganjil bunyinya berarti ‘ya’, kalo genap berarti ‘engga’ (Atau tebalik ya? Pokonya antara ganjil atau genap, deh! Hehe..). Dan kita punya pertanyaan yang indah, kaya cinta-cintaan diatas. Dan ternyata, si toke bunyinya ganjil! Wahhh… kita langsung girang.. ihiii... asikkk!!!

Well, bukannya dapet kenyataan, eh malah ngebunuh bunga. Sayang banget kan? Bunga bagus-bagus, malah kelopaknya dicabutin. Trus, toke lagi..hiiiyy..

Tapi, peduli amat kalo emang si toke berhenti bunyi pas itungan yang dianggep salah, atau kelopak bunga terakhir yang kita cabut pas kita bilang, ‘dia ga cinta ama gue’. Kita tinggal ubah aja, jadi yang enak didenger. Paling engga, enakan juga kalo kita mikirnya yang enak-enaknya. Ya, tinggal ubah. Dari yang ga enak didenger, jadi yang enak didenger. Dari yang ga enak dipikir, jadi yang enak dipikir. Kita bohong-bohong ajalah!

Hmm, mungkin kita emang bukan berpatokan sama kelopak bunga yang mengenaskan karna dicabutin itu, atau mungkin sama toke, yang justru malah kedengeran serem dibanding indah, tapi sama pikiran kita sendiri.

Kita sering punya pemikiran yang bisa dibilang, nyenengin diri sendiri. Menghibur diri sendiri. Ya tepatnya, ngebohongin diri sendiri gitu.

Ini mungkin adalah suatu hal yang sebenernya kita sadarin banget. Tapi kita suka begitu. Kita rela bohong. Dan itu demi ngerasa nyaman.

Kita permainkan diri kita sendiri dengan kebohongan-kebohongan yang kita ciptain. Dan semua itu kita ciptain sendiri, untuk diri sendiri. Hmm, contohnya kasusnya ya, misalnya cinta-cintaan itu tadi. Kita ge’er-ge’erin diri kita sendiri. Atau hal lainnya yang intinya ngebohongin diri kita sendiri.

“Dia tadi kesini, trus senyum ama gue. Kalo ama orang lain, senyumnya ga gitu-gitu amat lho!”

“Semua itu bukan gue yang berbuat, tapi entah kenapa, ada sisi lain dari diri gue yang bikin gue jadi kaya gitu.Aslinya sih, gue ga gitu!”

“Ya, alesan kenapa dia nolak gue ya karena dia mantannya temen gue. Kalo engga, pasti kita udah jadian. Dia ga enak lah ama mantannya, yang temen gue juga itu.”

“Gue tau kok, dia tuh sebenernya masih cinta ama gue. Gue tau aja, dari ekspresinya kalo difoto.(Lha???)”

Kita tau pasti, kalo kita misalnya emang ga ngedapetin hal ini dalam kenyataannya. Tapi kita emang lebih suka ngedenger yang lebih manis dari pada itu. Paling engga, kita denger yang sedikit ada polesannya. Supaya lebih enak, lebih manis, dan semacemnya. Supaya kita ngerasa ya.., mendingan lah. Padahal kita juga nyadar banget kalo itu tuh ga bener. Dan jadilah kita seorang pembohong. Bohong terhadap diri sendiri..

Manusia emang pada dasarnya suka segala sesuatu yang indah. Atau tepatnya disini, ngedenger yang indah-indah. Cerita yang indah-indah. Kata-kata yang indah-indah. Makanya banyak didunia ini kita denger kata-kata mutiara, wisdom words dan sebagainya. Tapi sayang, kata-kata mutiara kaya gitu jadi kita ciptain sendiri untuk diri kita sendiri tapi dengan ‘versi yang berbeda’.

Terus yang lebih parah lagi, buntut-buntutnya kita malah meluas ngebohongnya alias jadi keorang lain. Yang tadinya cuma ngebohongin diri sendiri, jadi keorang lain yang kita ceritain misalnya. Ada suatu kejadian yang terjadi ama kita, terus kita ceritain ke orang lain. Tapi dengan polesan cerita disana-sini. Ya, seperti contoh tadi diatas, biar terdengar lebih manis. Lebih enak didenger. Dan mungkin yang terparah adalah ya itu tadi, jadi super bohong. Super ngibul. Dan tentunya versinya jadi lain banget. Dan parahnya lagi, ke orang lain! Terus abis itu, terus ngebohong lagi, lagi, dan lagi.. wahhh… stop it!

Hmm, alangkah baiknya kalo sebaiknya kita menghentikan aja yang kaya gini.
Sepahit apapun kenyataannya, emang lebih baik diterima aja. Ga ada yang salah dengan itu. Toh, kita juga harus percaya, kalo udah saatnya ada sebuah cerita atau kejadian yang manis, pasti akan dateng juga ke kita. Dan menjadi cerita kita tanpa ada sedikit polesan apapun agar terdengar mendingan yang supaya kita ngerasa lebih baik. Tenang aja deh, someday kita juga akan mengalami hal-hal yang indah itu. Dan ini, bukan bohong!

Hmm.. Feel good by lying? No way.

2 komentar:

unee.adisti said...

AHHHHHHHHHHHHHH !!!!!!!!!!!!!.........Tijeeeeee !!. Ini gue banget !!.Banget,banget,bangett !!!...Entahlah..maybe sometimes,orang2 lebih milih untuk mendengar kebohongan yang "indah" daripada kenyataan yang.. "biasa" aja..Ato malah.. "nyakitin"..Gosh..Je..Yang lo bilang kemaren itu bener.Seharusnya sih gw gak perduli lagi,tapiiii........huhuhuhuhuhuhu !!!!. Benci deee kalo udah gini.. Hiks.. hanya kau yang menyayangiku,Je.. ailopyu lah pokoknya !!!. P.S : I miss talking to you !!.. :((..... :*

dhian said...

Bohong????

Hmmm...sekali bohong...

kedepan nya pasti terus berbohong

mending jujur aja....