Friday, August 31, 2007

Yeah, I’m Talkin’ About Love Now..

Mana yang lebih lo suka? Dicintai atau mencintai? Ini adalah pilihan mutlak. Ga boleh jawab dua-duanya. Harus satu! Dicintai? Mencintai?

Gue ga tau sih yg mana yg bakal lo pilih. Tapi gue yakin, jawaban terpopuler adalah dicintai. Ya, dicintai daripada mencintai.

Mencintai butuh pengorbanan. Dari mulai hal-hal kecil, sampe yang besar. Mengorbankan perasaan, mengorbankan hati, mengorbankan ego, sampe mungkin mengorbankan uang! Mencintai butuh kekuatan dan keberanian. Mencintai butuh mengalah. Mencintai itu sulit.

Mencintai butuh mengorbankan perasaan? Ini contohnya, kalo lo cinta sama orang yang kurang lebih bisa dibilang nyebelin. Apa yang dia lakukan, apa yang jadi kebiasaan dia. Semua lo terima apa adanya. Kekurangan-kekurangan yang ada di dia, semuanya lo terima. Lo seolah diiket oleh sesuatu yang mengharuskan lo begitu. Kadang lo dibikin stress ama kelakuannya. Lo dibikin jengkel ama apa yg dia lakukan ke lo. Seolah-olah, perasaan lo adalah sesuatu yg ga berharga sama sekali. Malah, ada juga yg dianggep kaya sampah. Belum lagi ada juga yang digantung tanpa ada kejelasan. Dan banyak hal-hal yang ga terlalu ngenakin lainnya. Ini gila, tapi inilah cinta, begitu kata lirik sebuah lagu yg gue pernah denger. Entah ini penggeseran arti mencintai atau emang arti mencintai udah dari dulu begini artinya.

Mencintai butuh mengorbankan hati? Hmm, pada saat lo ngerasa cinta banget ama seseorang, kadang hati lo jadi sering sakit. Dia cuek ama lo salah, dia kurang perhatian ama lo salah juga. Kurang lebih, banyak hal yang dia lakukan jadi serba salah dimata lo.

Lo ga boleh marah ama dia. Karna pada saat lo marah ama dia, dia akan marah balik ke lo. Seolah lo ga punya hak utk marah sama sekali. Kesannya, lo hanya sebuah benda yang pasif. Ga bernyawa. Diinjek-injek, dipukulin, diludahin. Inilah yg gue sebut cinta butuh pengorbanan ego.

Mengorbankan uang? Ini agak shallow sebenernya kalo untuk dibahas. Tapi emang begitu adanya. Buat sebagian besar orang, ini menyulitkan. Karna mikirin, pacar gue mau duit gue doang kali ya?

Atau, udah berapa duit gue keluarin selama gw jalan ama dia? Gue udah kaya suami istri aja. Suami istri yg beneran aja, ga gini-gini amat.

Sementara dicintai kurang lebih adalah kebalikan dari itu semua. Lebih santai, lebih nyaman, lebih tenang, dan lebih menyenangkan tentunya.

Lo hanya butuh sesuatu yang lebih simple daripada itu. Kalo boleh diibaratin, kaya lo punya pembokat atau asisten atau apapun namanya, yang siap untuk ngasih lo apa aja yg lo mau. Apa aja yg lo butuh, apa aja yg lo perintahin.

Well, dia cinta ini ama gw. So, apapun yg gw lakuin, dia pasti bakal terima2 aja. Gitulah, kurang lebih yg ada dalam pikiran sang dicintai.

Pengorbanan? Kayanya ga perlu tuh. Lo cukup diem aja, dan dia yg kerja keras untuk lo. Lebih nyaman, lebih baik, dan lebih ga cape.

Ada suatu contoh. Misalnya, kita tau ada orang yg suka sama lo. Rasanya pasti nyenengin. Dia jadi baik ama lo. Dan akhirnya lo jadian ama dia. Lalu dia cinta mati ama lo. Semua serba tentang lo.

Bagi yg matre.. wiiihh.. fasilitas? Oke! Pulang kerja? Bis, taksi? Ucapkan selamat tinggal pada mereka! Rekening di bank? Secara otomatis nambah, deh! Jalan ke mall? Satu dua lah pastinya dibeliin! Lo ga perlu keluar sepeserpun utk punya item-item terbaru. Tiba-tiba laper? Mo ngopi-ngopi? Café mana sih yang ga pernah lo satronin? Baju? Nambah! Koleksi CD? Hmm, percayalah.. ini cuma hal kecil! Isi pulsa? Ga ada lagi tuh yg namanya abis pulsa. Ring ring ring, halo halo halo all the time! Ganti handphone? Udah kaya ganti celana dalem. Asiklah pokonya!
Bagi yang manja? Hmm.., mau dipeluk? Ayo! Mau menye-menye? Ada yang siap nerima menye-menyenya lo. Orang dikantor salah dikit ke lo? Tinggal teken nomernya, tersambung, curhatanpun ngalir abis.
Dan semua, dan semua..! The point is dicintai enaknya luar biasa!

Sementara balik lagi buat yang mencintai… hmm.. silakan berjungkir balik. Dan lo juga udah pasti harus rela kalo dia bikin hal-hal yg menjengkelkan lo.

Dan kalo ceritanya lo udah putus ama dia, sementara sewaktu jadian dulu posisi lo adalah yang mencintai, lo akan putus asa karna kehilangan dia. Lo akan sedih karna inget ama dia. Lo ga bisa sedetikpun ga mikirin dia.

Sementara, dia udah bisa melenggok dengan sempurna karna masih ngerasa lo cinta ama dia. Gede kepala, ge’er karna ngerasa masih segala-galanya. Weleh. ..weleh..

Begitu dia ga ada kabar, tapi lo kangen banget, akhirnya lo telpon dia, atau segala sesuatu yang intinya menghubungi dia, dan walah, dia merasa dirinya tak terlupakan.

Tapi apa pengertian dari mencintai dan dicintai yang seharusnya indah jadi hanya sampah seperti ini? Mencintai adalah hal yang sangat indah. Pengorbanan-pengorbanan yang dilakukan ga ada beratnya sama sekali. Apa yang udah kita lakukan, setulusnya, seikhlasnya hanya untuk dia seorang.

Dan dicintai bukan berarti mengubah diri kita jadi super nyebelin kaya gitu. Dicintai itu memiliki sebuah tanggung jawab besar. Seperti kita ini seolah adalah seorang produsen yang menjual sebuah benda kepada konsumen dengan sebuah garansi. Jika benda yg udah sampe ke konsumen itu rusak, tentunya kita harus memberikan perbaikan-perbaikan. Kalo perlu penggantian suku cadang. Or kalo perumpamaan gue ini kurang nyampe, maksudnya adalah kalo kita dicintai, udah merupakan tanggung jawab kita untuk menjaga perasaan dan harga diri orang yang mencintai kita. Jangan pernah kita biarkan orang yang mencintai kita kecewa. Kalo seandainya sempet jadian misalnya, walau bagaimanapun, kita telah memberikan kesempatan padanya untuk bersama kita. Dan sebenernya ini udah merupakan kemutlakan untuk kita bertanggung jawab akan hal ini. Atau buat mereka yang ga sempet jadianpun begitu. Paling engga, tanggung jawab dengan jaga perasaannya aja. Itu udah sangat baik.

Semua emang butuh pengorbanan. Baik mencintai maupun dicintai. Semua butuh tanggung jawab. Dan tentunya mencintai udah pasti butuh keberanian. Alangkah sangat baiknya, jika orang yang kita cinta itu mencintai kita juga. Jadinya saling mencintai. Bahkan ini paling penting. Dan satu hal, jangan pernah kita cinta sama orang yang ga cinta juga ama kita. Emang sih kedengerannya jadi ga tulus dan pamrih. Tapi ini jauh lebih baik. Hargai diri kita sendiri. U deserve to be loved.

Daripada lo cinta ama dia, sementara dia-nya engga? Paling-paling, dia cuma bilang “terima kasih..” pas lo bilang cinta ama dia. Hmm.. :(

Dengan mencintai dan dicintai juga, segala sesuatu akan terasa bersama. Lebih adil, lebih bertanggung jawab, lebih indah. Apa yang dirasakan jadi bisa terbagi bersama. Dan hal-hal seperti diatas yang gue sebutin, tentunya ga bakalan ada sama sekali. Dan ga ada istilah posisi yang mencintai atau yang dicintai. Tapi saling mencintai. And I guess, the sweetest thing to be heard instead ‘thank u’ after u say ‘I love u’ to someone is ‘I love u too’. Don’t u think so? And isn’t it beautiful?

So, kalo misalnya lo disuruh milih, mana yang lo pilih?
Lo bilang I love u, trus dijawab thank u?
Atau bilang I love u dengan jawaban I love u too?
Atau yang bilang thank u setelah ada yang bilang I love u?

Atau pilih mana…, antara yg bilang I love u, atau yang bilang I love u too?


Hmm, … thank u, I love u all!
TJ

3 komentar:

unee.adisti said...

To love someone is nothing.
To be love by someone is something.
To love someone who loves you is .. EVERYTHING !!.

I've been in both shoes. Mencintai atau dicintai. But I've never felt both.

dhian said...

paling enak siy saling mencintai, jadi gak ada istilah,hanya satu pihak yang berkorban, tapi kedua dua nya.
dan buat orang2 yang cuma bisa mencintai dengan maksud2 tertentu, kasian aja buat orang2 yang kya gitu, cinta seharusnya gak boleh dipermainkan.
Dan mereka pasti akan mendapatkan karmanya...so you better watchout

^_^

anggie said...

Kalo mau dicintai..
Kita harus belajar buat mencintai..
Sesuatu.. yang saling berhubungan..
Jadi lebih enak kalo sama2 mencinta..