Wednesday, August 29, 2007

U’re So Gross, But Hey..! What About Me??


Beberapa bulan yang lalu, seisi kantor gue heboh dengan adanya salah satu dari kita yang hobinya ngilang mulu or selalu ga ada diruangan pas jam kerja. Padahal kerjaan yang dia harus pegang banyak banget. Terpaksa hampir dari kita semua meng-handle segala sesuatu yang emang harusnya dia yang pegang itu.

Well, u can imagine, misalnya ada beberapa orang yang butuh dia, dia ga ada. Dan banyak hal yang terpaksa jadi ke-pending hanya karna ga adanya dia ditempat.

Oleh karna itu, akhirnya diadakanlah meeting. Apa yang salah, apa yang hanya salah paham dan sebagainya, kita bahas disitu. Dan tentunya alasan kenapa si empunya hobi menghilang itu, terus-terusan ngejalanin hobinya yaitu menghilang (pastinya!). Ya ini lah, ya itu lah. Dan salah satu dari kita yang merasa paling direpotkan tentunya menjadikan ini sebagai ajang penumpahan uneg-uneg. Seberapa keselnya dia kepada rekan kerja kita yang satu itu. Well, dikantor kita itu emang tugas udah dibagi-bagi. Si A ngurusin ini, si B ngurusin itu, dsb. Dan yang parah adalah kita semua emang sibuk. Bayangkanlah kalo salah satu dari kita itu selalu ga ada ditempat! Otomatis apa yang harus dia kerjain jadi ‘kelempar’ ke rekan kerja yang lainnya. Padahal seperti yang gue bilang tadi, kita semua udah dibagi-bagi kerjaan or tugasnya dan semuanya itu sibuk.

Dan rekan kita yang tadi, menumpahkan uneg-unegnya dengan lancarnya mengutarakan apa yang selama ini tertahan dibibirnya. Betapa jenuhnya dia dengan semua ini (lho? I think I’ve heard this before..). Anyway, kita paham betul hal ini. Karna kita juga emang direpotin.

Sebelum diadainnya meeting itu, kita emang selalu ngebahas ttg rekan kerja kita yang satu itu. Kejelek-kejelekkannya. Well, jatuhnya sih kita emang jadi ngomongin dia, ngejelek-jelekin dia, dsb. Suka ga ada ditempat, padahal dibutuhin. Menghilang ga jelas kemana padahal kerjaannya seabrek2! Suka belagu. Kelakuan ini, kelakuan itu. Ya, pokonya yang jelek-jelek deh!

Terus terang ada kenikmatan tersendiri dengan ngomongin kejelekkan rekan kita yang satu itu. Entah karna ini emang sebuah kesalahan yang dia sendiri buat, atau emang kitanya yang mulutnya ‘gatel’ utk ga bisa berhenti ngejelek-jelekin dia. Pastinya kita ga kaya dia dong! Kita tentunya lebih baik. Paling engga, itu yang kita rasa. Paling engga, itu yang emang terlihat, terjadi, saat itu. We’re better! Yes, we are! At list that’s how we think. (Eee…??)

Dan ternyata nasib membawa kenyataan baru kalo ternyata rekan kita yang hobi menghilang itu akhirnya resign. Walau sebenernya agak membingungkan buat kita, karna ketidakdisiplinannya tersebut, sepantasnya sebutan yg tepat buat dia itu dipecat. Tapi ini malah resign. Ah, bingunglah!

Dan kini, ada juga kenyataan yang paling baru, yaitu rekan kerja kita yang tadi menumpahkan uneg-unegnya berubah menjadi sama seperti rekan kerja kita yang tadi ‘resign’ itu. Suka menghilang ga jelas. Ga ada diruangan. Dan tentunya apa yang harus dia kerjain jadi ‘kelempar’ ke rekan kerja lainnya. Semua sama persis seperti apa yang pernah dilakukan oleh rekan kerja kita yang dulu itu.

Ini tentu aja bikin semua orang dikantor jadi heboh lagi kaya dulu. Karna repotnya di ‘lemparin’ kerjaan yang bukan kerjaannya, dan tentu aja heboh karna ternyata rekan kerja kita yang satu ini berkelakuan sama dengan orang yang dulu sering dia omongin, dia jelek-jelekin.

Kenapa jadi begini? Bukannya dia tau rasanya diginiin? Bukannya dia harusnya nyadar? Bukannya dia harusnya ga begini?

***
Cerita diatas hanya contoh aja, but the point is or let say, what I’m trying 2 say rite here is: Inilah yang sebenernya sering terjadi. Apa yang lo omongin tentang orang, yg jelek-jeleknya, yang buruk-buruknya, justru lo sendiri akhirnya ngelakuin hal yang sama.

Apakah ini sebuah sifat dasar dari seseorang yang suka ngejelek-jelekin itu aja, yang pada akhirnya keluar juga? Atau hanya karna kemunafikan belaka? Atau apa ini malah kutukan? Atau apa?

Jika kita tau teman kita punya kelakuan minus, terus kita jelek-jelekin, maka kita bakalan seperti dia? Let say, jika kita kenal orang yg menurut kita menjijikan, tapi ga lama kemudian kita juga jadi sama menjijikannya kaya orang itu?

Semuanya akhirnya bikin orang bisa bilang, “Lo dulu ngejelekin dia? Lo sendiri sekarang gimana? U’re nothing but a loser.. “ (oops.. kok malah ngejelekin juga?)

***

Gue ga faham ama hal yang satu ini. Satu hal yg gue tau akhirnya adalah, sebelum lo menjelek-jelekan orang lain, lo harus tau betul siapa diri lo.

3 komentar:

elsya said...

Yup...u're right TJ
Before we giving a minus point of other people we should be see who really ur.......

Jadi , intinya yg kalem2 aja deh klo jadi orang, karena karma itu pasti ada....

Ok;)
C u Later

unee.adisti said...

Sebenernya yah, talking about people behind their backs, itu adalah guilty pleasure dari stp manusia. Well at least the people that are willing to admit it. INCLUDING ME !. Hell,that's my entertaiment ,man. LOL !.Tp ya.. yg plg penting sbrnya bukan siapa yg kita bicarain, tp apa yg bisa kita ambil dr topik pembahasannya. Misal, kl kita ngebicarain soal temen kerja kita yang hobinya ngilang mulu, kita kan bisa mikir,kl kedepannya,kita gak boleh kaya dia.Krn kl kita ngelakuin apa yang kita lakuin, org2 yang ngebicarain dia bareng kita,pasti akan ngebicarain kita juga. Ummm.....I'm making sense,aren't I ??....
Heheheheh..yah kurang lebih spt itu lah.Anggap aja pelajaran indirect buat kita sendiri. CheeRs !.

dhian said...

Makanya "berkaca" diri dulu sebelum bertindak, nanti malah menjilat ludah sendiri.
Mungkin sebaiknya orang yang seperti itu tadi ditegur secara baik baik dlu, klo gak bisa yah diadakan "banding meeting" like my off.
meeting itu lah yang bisa menentukan Nasib kita selanjutnya.
Lagian klo ada orang gak penting begitu seharusnya perusahaan bertindak tegas lah.....
Jadi gak kebiasaaan , buat aja peraturan baru, biar lebih jelas nantinya......
^_^