Tuesday, September 18, 2007

C'mon, Girls!

“Diciptakan alam pria dan wanita
Dua mahluk dalam asuhan dewata
Dikisahkan bahwa pria berkuasa
Adapun wanita lemah lembut manja..”

Sabda Alam – Ismail Marzuki


Ya, lemah lembut manja.
Hmm, wanita, perempuan, atau cewe. Mahluk yang kalo kata lirik lagu diatas dikisahkan lemah lembut manja. Mahluk yang lembut, mahluk yang harus dilindungi, mahluk yang harus dibela ama kaum cowo.


Dijaman dulu mereka selalu direndahin. Selalu dianggap nomer dua. Cowolah yang utama. Buat cowo, kalo mereka mengutarakan apa yang mereka mau, boleh-boleh aja. Tapi kalo cewe? Wah, bisa-bisa dianggap bitch atau apalah. Bahkan mungkin sampe sekarang juga gitu. U’ve got to be quiet, because u’re a woman. Kalo dijaman dulu hanya cowo-cowo yg boleh sekolah tinggi, dan cewe-cewe ya gitu-gitu aja.

Tentu aja ini ga bisa dibiarin. Makanya hadirlah cewe-cewe yang ga lemah dan pemberani yang memperjuangkan haknya. Cewe yang kaya gini itu salah satunya yang kita kenal dari pelajaran waktu SD, Ibu Kartini. Beliau ngebela banget kaum cewe. Bahwa cewe tuh ga bisa direndahin, ga bisa dianggap lemah, ga bisa disembarangin. Kaum cewe harus sama dengan kaum cowo. Dan yang hebatnya lagi, itu terjadi dijaman dulu. Di Indonesia pula!

Hal ini tentunya ga berhenti sampe dibeliau aja. Banyak banget yang akhirnya terus berjuang mempertahankan haknya. Emansipasinya. Makanya ada gerakan feminisme, koalisi yg isinya membela hak-hak kaum cewe, bahkan seleb-seleb yg mengusung girl power, yang paling engga mengkampanyekan kaum cewe punya kekuatan yang sama dengan cowo.

Banyak tokoh-tokoh yang bisa menginspirasi kaum cewe untuk jadi cewe yang berani, dan ga lemah. Untuk jadi cewe yang juga smart, independent. Tentunya selain Ibu Kartini, ada juga Eva Peron, Margareth Tatcher, and the former President of Indonesia, Megawati. Dan dari kalangan seleb, like when Madonna said, “I wanna conquer the world.” Hmm, hebat kan? Atau Destiny’s Child dengan Independent Woman-nya yg soundtrack Charlie’s Angel yg jelas-jelas mamerin banget kekuatan cewe.

Semuanya memberikan inspirasi untuk kaum cewe supaya menjadi cewe-cewe yang kuat, berani, ga lemah, ga kalah ama kaum cowo. Alangkah bagusnya kalo banyak cewe-cewe yang terinspirasi untuk menjadi cewe yang ga lemah, kuat, dan berani. Dan semua berujung pada cewe ga kalah ama cowo. Kesamaan hak. Equalization atau kesejajaran. Dan tentunya emansipasi.

Speaking of emansipasi, sebenernya pemahaman tentang emansipasi ini tentunya ga cuma sampe disini aja. Persamaan hak dan kesejajaran kaum cowo dan cewe itu ada konsekwensinya.
Kalo emang mau disejajarkan ama cowo, tentunya bukan hanya yang enak-enaknya aja. Hak bisa sekolah, ga direndahin, hak bicara, didengar, dan sebagainya. No! Ga cuma disitu. Tapi juga hal-hal kecil yang sebenernya ada dari kaum cewe yg suka lupa kalo ini merupakan sebuah konsekwensi dari persamaan hak dari kaum cowo.

Misalnya aja, dapet tempat duduk dibis umum. Kenapa ada aja cewe yang lantas ngerasa lebih berhak untuk dapetin tempat duduk yg misalnya tinggal satu yg kosong sementara ada dua orang yg berdiri kalo orang yang satunya lagi itu cowo? Atau mungkin lantas jadi bete dan kesel kalo emang ada cowo yg enak-enakan tidur ditempat duduk dibis umum, sementara si cewe berdiri. Bahkan ada dari mereka yg bilang, kalo kursi itu adalah ‘singgasanya sang cowo yang payah banget itu’, karena ga mau mempersilakannya ke cewe.

Atau kalo diantara temen. Kalo lagi ngumpul-ngumpul, ada cowo-cowo, ada cewe-cewe. Kenapa begitu cewe-cewe pada laper, trus lantas cowo-cowo yg disuruh cari makanan? Atau bawa barang yang berat-berat, lantas langsung cowo yang ditunjuk, padahal seberat-beratnya barang yang dimaksud masih bisa diangkat sama cewe.

Atau mungkin yang agak sedikit lebih besar, pembagian kerja dikantor. Cewe dapet kerjaan yang lebih ringan daripada cowo. Padahal kerjaan yang dianggap ‘berat’ itu sebenernya bisa aja dikerjain ama cewe.

Dan semua ini akhirnya sering banget bikin mereka menjadikan ini sebagai alasan untuk ngedapetin hal yang dia mau. Tinggal bilang aja, ‘kita kan cewe.’ Dan seolah-olah itu jadi mantra yg paling hebat untuk bikin kaum cowo lantas nurut. Well, dengan dalih gender inilah mereka jadi ga harus ngelakuin hal-hal yg bisa dikatakan ‘sebenernya kalo cewe yang ngelakuin juga ga papa’.

“Lo aja deh yang bawain. Gue kan cewe.”
“Tolong dong, lo yang keluar cari makanan. Kita kan cewe.”
“Mas, ngalah dong ama cewe. Masa saya berdiri, situ yang duduk.”
“Komputer lo lagi dipake ya? Bisa pinjem sebentar kan, ayolah.. ama cewe masa ga mau ngalah?”

Bahkan ada juga yang menyudutkan kaum cowo. Contohnya, kalo misalnya ada pasangan yg putus, maka umumnya kaum cowo cenderung disalahin. Ada juga yang berpendapat kalo cowo itu bisanya menyakiti hati cewe. Dan segala sesuatu yg semua tertuju bahwa cewe itu lebih bersih, lebih baik daripada cowo. Ini ga lebih dari menunjukkan kalo cewe itu terkesan cengeng, dan tentu aja, lemah. Padahal untuk cerita hubungan yang berantakan kaya gini, kaum cewe juga banyak tuh yg menyakiti kaum cowo! Cuma cowo ga musingin aja.

Nyadar ga para cewe-cewe yang berkelakuan kaya gini, kalo mereka justru ngerusak citranya sendiri? Merusak perjuangan para cewe yg teriak-teriak mengumandangkan emansipasi. Merusak image cewe-cewe hebat yang udah cape-cape berjuang. Ini sama aja kaya orang yg ga bertanggung jawab, dan ‘ngejual nama cewe’ hanya untuk menghindari hal-hal yang mereka harus lakuin. Atau supaya untuk punya image yang bersih. Supaya jadi lebih enak, lebih nyantai, lebih istimewa, lebih nyaman. Untuk bebas dari yang bikin mereka bete dan memanjakan kemalasan. Atau agar terkesan ga brengsek, padahal cewe juga ada yang brengsek kan?


Tolonglah jangan merusak citra atau bahkan martabat kaum cewe dengan melebelkan diri sebagai mahluk yg lemah. Kenapa harus mau jadi mahluk yg dianggap lemah? Dan jangan ngerusaknya juga dengan ngumpet dibalik alesan ‘karena dirinya cewe’.
Sekali lagi, emansipasi kaum cewe itu ga hanya berhenti sampai di perempuan disejajarkan dengan kaum pria. Tapi seharusnya terus sampai kekonsekwensinya, dimana perempuan ga lantas jadi lebih istimewa haknya dibandingkan cowo. Makanya sebenernya mengherankan juga kalo dibis ditulis ‘utamakan wanita’. Atau dikantor ditulis dideket pintu lift, ‘dilarang turun menggunakan lift, kecuali karyawati’. Entah apa yang dipikir oleh orang yang nulis saat dia nulis ini. Kalo spesifik nenek-nenek, baru wajar!

Kalo emang mau disejajarkan dengan kaum cowo, ya berarti kalo ada cowo yg duduk dikursi sebuah bis sementara ada cewe yg berdiri, ya terima aja. Kalo emang laper dan ada cowo-cowo, ya tetep aja cari makanan sendiri. Atau kalo emang ada kerjaan yang bisa dilakukan sendiri, kerjain aja sendiri. Jangan lantas jadi mengandalkan cowo. Dan untuk sebuah hubungan yang berakhir itu pastinya tergantung siapa yang salah, siapa yang jadi korban. Ga ada hubungannya dengan gender.


Masalah gender tentu aja selama ini diributin kalo cewe yang dirugikan. Padahal, ya itu tadi, ada cewe-cewe yang sering memakai ini sebagai dalih agar dapet apa yg mereka mau dan ga harus melakukan apa-apa aja yang sebenernya bisa aja mereka lakukan. Hanya dengan make alesan karena mereka cewe. Atau dengan bilang, “kita kan cewe!” Dan buat mereka yang kaya gini, mereka harusnya malu. Memalukan! Apalagi mereka yang pernah jadi salah satu yang teriak-teriak soal emansipasi tapi begini, lebih memalukan lagi!


Jadilah cewe yang berani, hebat, dan ga lemah. Karena cewe bukan mahluk lemah. Jangan pernah mau dianggap lemah. Dan jangan melemahkan diri sendiri. Anyway, jadi independent woman? Sounds like a good idea! Hmm.. ya ‘kan?

Tapi jangan sampe akhirnya lupa, lantas jadi merasa lebih tinggi. Sejajar itu sama. Equal.
Hmm, dan sebenernya lagi, lebih enak mengganti kata cewe menjadi perempuan. Mahluk yang sempet dibilang harus dilindungi, mahluk yang sempet dibilang harus dibela ama kaum cowo.
Be independent, be strong!

12 komentar:

unee.adisti said...

Hm..jadi begini ya,nak TJ..Hehhehe..Gw setuju banget ama apa yg lo tulis.Cewe2 (yang) dikit2 "menyombongkan" kewanitaannya ( jgn porno !Bulan puasa..hehehe).Giliran di cap lemah, langsung berkoar2 soal "emansipasi".Tapi giliran disuruh menanggung jawabi kata emansipasi itu, protes juga.Hmpft, maunya apa sih sbnrnya ??..Cape dehh..( masih ngetrend gak ya istilah ini...(-_-`)...)

Eniwei..
kalo menurut gw,emansipasi itu adalah kebebasan untuk jadi apa yang perempuan itu mau.Mau jadi presiden,astronot ato supir taksi sekalipun.

Emansipasi itu adalah,kesempatan untuk mendapatkan definisi pertama tadi. Kesempatan untuk jadi apa yg dia mau.

Emansipasi itu
adalah saat seorang perempuan bisa punya tempat di dunia ini,tanpa melupakan kodrat2nya sebagai wanita.

Emansipasi itu bukan sesuatu yang dijadiin tameng pada saat seorang perempuan merasa terjepit di suatu keadaan.

Emansipasi itu adalah soal sikap dan cara berfikir.

MERDEKA !!!!!.
hahahahahaa..

adrian said...

heheehhehee.....
baiklah sodara TJ..
emansipasi itu bener menurut Bitterness...emansipasi itu adalah kebebasan....dan dalam fakta yang ada...perempuan terlalu banyak menuntut segala hal dari emansiapsi tersebut kepada para lelaki....nah hal inilah yg telah memicu mengapa wanita masih di kesamping kan dalam beberapa hal,,,wanita dalam kodrat nya tetap berada di bawah kaum pria..knpa ??? dalam segi fisik pria jauh lebih kuat...dan juga auraa kepemimpinan ataupun naluri melindungi dari sosok pria itu sangat berbeda dari wanita... ini adalah hal yg tidak dapat dipungkiri ini dari alam...wanita bersikap dan mengabil keputusan dari pertimbangan dan perasaaan sementara laki laki bertindak berdasar kan emosi dan harga diri....jadi tidak semua hal yg bisa di ambil alih oleh seorang perempuan...perempuan adalah kaki tangan dari seorang laki laki begitu juga sebalik nya....
perempuan adalah racun dunia dan perempuan adalah syurga nya dunia......ada saat nya perempuan itu kuat ada saat nya perempuan itu harus bertekuk lutut di bawah kaki para kaum lelaki...

Eucalyptus said...

He he he..... itu kan untungnya jadi cewek.... kan gak lucu klo barang2 berat cewek yg bawain, cowok lenggang kangkung? Emansipasi kan bukan berarti harus menyamai otot laki2, emansipasi adalah kesempatan wanita untuk berkarya. Asal jangan kebablasan aja jadi melebihi kodratnya sebagai wanita..... Biar gimanapun laki2 adalah iman untuk wanita. Gimana? Setuju kan?

Mama Rafi said...

wah kalo soal dpt t4 duduk di bus ya ga bisa dibilang bagian dari emansipasi kalee. itu kyknya lebih ke masalah sopan santun aja. biasanya co2 sendiri kok yg nawarin or nganggap cewek lbh pantes buat nerima kursi drpd dia, kesadaran co2 tumbuh karena pd dasarnya mereka punya sikap ingin melindungi, merasa lbh kuat or gentlemen lah istilahnya. trus kalo si ce trima tempat duduknya bkn brarti dia lemah dong..itu kan jg bagian dr sopan santun dan penghargaan, ntar kalo nolak dibilang sombong lg.
emansipasi tetap hrs dipilah2 ga bisa blek semuanya harus sama, ntar kalo cewek dituntut sbg tulang punggung keluarga trus bapaknya yg mimik'in anak dirumah gmn? walo gmn pun jg jgn melanggar kodrat semua ada batasannya, dan setinggi apapun pencapaian seorang wanita, laki2 harus tetap menjadi imam mereka.

katakdankodokbersaudara said...

jadi, apakah bung TJ setuju dengan lagu: karena wanita ingin dimengerti.. inginnya dimengertiiiii terus.. hehehe..

TJ said...

to Mama Rafi,
ya maksudnya kalo emang ga dikasih tempat duduk, cewe2 jangan marah dan ngerasa paling berhak duduk gitu lho, ma.
soalnya kan ada yg gitu.
padahal cowo2 juga tau diri kalo ada cewe, pasti ngalah. itu udah pasti. paling engga, yg saya liat selalu gitu.
dan banyak pula, cewe2 yg sebenernya masih bisa ngerjain kerjaan yg sebenernya masih bisa mereka lakukan, tapi lebih mengandalkan cowo. atau pendeknya, "masih ada cowo ini.."
jadi bukan usaha dulu tapi maen minta tolong aja.
dan sayangnya, semua ini didasari pemikiran hanya karena jenis kelaminnya itu perempuan.
padahal kan bisa2 aja.
dan satu hal, perempuan ga mau dianggap lemah, tapi banyak yang make alasan 'keperempuanannya' untuk enak2an, yg buntutnya bikin mereka dianggap lemah.
pada dasarnya saya menyayangkan para perempuan yg seperti ini.

nina said...

kalo gak ada Kartini ntah apa yang sedang aku kerjakan sekarang *sambil ngelamun dan menghela napas*....

ardhi said...

kemaren blm sempat update bro...
super duper sibuk nih...

mari kita mengucapkan selamat hari kartini kepada orang terdekat kita terutama pada kaum wanita...

the era of women...

titiw said...

Sekedar tanya saja. Kalo kartini segitu memperjuangkan nasib wanita, kenapa dia mau jadi istri ke-dua yak?! Anyway I like your perspective yang agak condong membela kaum wanita. Ihik.. lopyu deh pokoknyah.. :)

Bintang said...

hhhmmmmm...met hari kartini deh....

ijal said...

salam kepada ibu kita kartini..

mohon pencerahannya ibu kita kartini kepada wanita2 yang merasa jagoan tapi untuk urusan2 tertentu masih memohon "belas kasihan" pria..

fary said...

cewek emang kuat...bisa bawa 2 gunung dan bawa anak di dalem perutnya...

idup cewekk...!! anti pelecehan pada cewek...! btw, ada gak yang mao jadi cewek gw..?? *promosi...

oiya, masalah rambut bos..emak lo beda ama emak gw..

waktu itu juga gw mao kabur...tapi gw lagi gak ada duit...kalo tinggal di rumah temen terus, kan gak enak..lagian gw juga kan lagi UTS...

nasiibbb....nassiiibb....

*mao nangis...