Monday, December 31, 2007

Three-Some

Hampir semua orang pasti pernah nonton bokep. Ngakuuu???!! Huahahaha…

Okelah, mungkin emang ada yang ga pernah nonton bokep. Nah, baik yg udah pernah maupun yg (ngakunya) belom, di bokep-bokep itu biasanya ada satu, katakanlah, scene dimana para bintang-bintang nan hot itu berasik-masyuk tapi ga seperti layaknya orang yang lagi ‘begituan’ pada umumnya. Maksudnya, ga berdua. Tapi bertiga. Hmm.., yang udah pernah nonton, pasti tau kan? Hihihi.. ini yang namanya three-some. Ga tau deh kenapa dinamain three-some. Pokonya mereka gituan yang bertiga gitu!

Kadang-kadang ada yang cowonya dua, cewenya satu. Atau sebaliknya. Dan seringnya sih, kalo cewenya dua tuh, dua cewe itu juga saling ‘gituan’. Ya ala mereka lah. Jadi sang cowo ‘begituan’ ama sang cewe A, ‘begituan’ juga ama si cewe B, sementara cewe A dan B juga saling ‘begituan’. Seperti segitiga aja. Entah itu sama sisi, sama kaki, sama tangan, sama apa kek, pokonya gitu deh.

Entah ini yang menginspirasi ke dalam kehidupan nyata atau kehidupan nyata yang menginspirasi adanya 'gaya bercinta' yang kaya gitu, ga ngerti juga. Tapi yang jelas, dalam pertemanan ada yg jadinya begini. Wait! Ini bukan pembahasan soal cinta segitiga dan semacamnya, atau hubungan cinta segitiga yang berujung three-some. No! Bukan itu yang mau dibahas disini.

Seperti yang ditulis diatas tadi, pertemanan. Temenan. Temenan akrab yang jumlahnya tiga orang, tapi dua diantaranya saling ‘menyerang’. Menyerang dalam arti kata disini bukannya menyerang secara frontal, atau gimana-gimana, tapi menyerang dalam arti kata saling bete. Atau kalo misalnya di adegan bokep yg main three-some itu mereka saling mesra, yang ini justru sebaliknya. Saling ga suka. Saling bete.

Oke, mari kita jauhin pikiran kita dari adegan bokep dulu. (U know it exactly!). Jadi gini, ada tiga orang yang berteman. Katakanlah, bersahabat lebih tepatnya. Kemana-mana bertiga. Selalu bertiga. Atau bahkan ada yang bikin band misalnya. Nah, akrab banget kan? Kalo lagi ngumpul bertiga nih, wah semuanya asik banget. Bercanda-canda. Saling ngelempar joke, dan sebagainya. Everything seems to be fine. Si A asik aja ama si B, si B seru banget ama si C, si C selalu bikin si A dan B ketawa-tawa. Begitu juga sebaliknya. So, satu sama lain bener-bener asik. Tapi kalo cuma lagi ada si A dan si B, si A ngomongin si C. Dan si A curhat abis tentang kelakuan si C yang sebenernya bikin dia bete or hal-hal yang mengganjal buat si A. Begitu juga si C kalo lagi berdua dengan si B. Dia juga curhat abis tentang si A. Tentunya ya, kekeselan si C kepada si A. Kaya rumus matematika atau fisika atau kimia yang njlimet itu ya!? Si A + B + C *$#%^^$$#@$%^@#@#^#@)^$%$@XXXXX pusiiiinggg!!

Oke gini aja, ada katakanlah si A namanya Andri, si B namanya Beni, dan si C namanya Cahya. Kalo lagi bertiga mereka asik, tapi kalo salah satu dari mereka lagi ga ada alias cuma ngumpul hanya dengan si penengah alias Beni, Andri dan Cahya curhat tentang hal yang dirasa ga ngenakin dari kelakuan antara Andri tentang Cahya atau Cahya tentang Andri. Dan kalo tadinya si Beni hanya jadi penengah, akhirnya antara Andri dan Cahya saling curhat tentang kelakuan Beni. Tapi ga ada satupun dari mereka yang saling ngomong langsung ke orangnya tentang apa yang mereka rasa mengganjal selama ini satu sama lain. Dan lagi-lagi, mereka hanya bisa curhat satu sama lain kalo lagi ga ada yang jadi bahan curhatannya disitu. Ini terus menerus terjadi, dan kalo lagi ngumpul, mereka bertingkah seolah emang semuanya baik-baik aja.

Ini sebenernya menyedihkan. Dimana setiap dari mereka lantas mengubur baik-baik perasaan kesel mereka satu sama lain, dan terpaksa berakting dengan cengengesan-cengengesan yang payah itu. Tapi setiap abis ketemuan, yang ada mereka cuma bisa gondok dalam hati. Buat mereka mungkin yang penting ini semua berjalan aja tanpa ada ribut-ribut, gap, or whatever.

Ini bisa jadi parah kalo terus-terusan didiemin. Dari yang cuma kekeselan kecil, lama-lama bisa membesar. Ini kaya ngebiarin ada penyakit yang sebenernya bisa jadi parah kalo ga diobatin. Atau mungkin kaya bola salju yang menggelinding. Makin lama makin gede. Mungkin kesalahannya emang ga gede-gede banget. Tapi kalo yang kecil-kecil tapi keseringan, lama-lama meledak juga. Pukulan yang kecil satu kali rasanya bisa sakit banget kalo udah ada berpuluh-puluh pukulan kecil sebelumnya.

Adalah lebih baik kalo emang satu sama lain nyempetin diri untuk ngomong dan nyampein apa yang dirasain selama ini. Menunjukkan kalo kita bete ama orang itu jauh lebih baik daripada ngumpet-ngumpet dan ngomong dibelakang. Atau lebih bijaksana jika kita memusuhi orang terang-terangan daripada pura-pura cengengesan tapi dibelakang ngutuk-ngutuk ga jelas. Ini juga berlaku bukan buat mereka yang sahabatan bertiga ini aja, tapi bisa siapa aja. Semua orang. Yang selalu baik didepan, tapi musuhin dibelakang.

Bayangin, kalo misalnya dari hal kecil jadi besar dan makin lama bukan cuma kesel tapi benci, tapi tetep baik yang akhirnya malah jadi pura-pura baik dan buntutnya jadi musuh dalam selimut! Hiiiyy..

So, bilang aja kalo ada yang bikin bete, kesel dan sebagainya. Selalu bikin orang lain tau kalo kita ngerasa ga sreg ama apa yang dia lakuin, dan ga boleh beraninya ngomong dibelakang! Ngomonglah langsung ama orangnya. Sampein kekeselan itu. Asal kita tau caranya dan ga bikin masalahnya jadi tambah parah. Bilang baik-baik. Dan tanpa ada kesan permusuhan sedikitpun. Jangan sampe hanya kesan yang keterima, tapi pesannya ga nyampe. Yang ada malah makin parah, dan pesan yang dimaksud ga nyampe sama sekali. Biarkan orang itu tau apa yang ada, dan jangan mengharapkan pengertian secara natural dari dia. Atau kita ga usah mikir, tanpa dikasih tau harusnya dia udah ngerti. Karena takutnya malah tambah bikin bete kalo emang dia ternyata ga ngerti. Mudah-mudahan dengan cara kaya gini, semua jadi kembali baik.

Hmm, cara kaya gini tentunya ga njlimet kaya rumus matematika, fisika, or kimia kan? Dan mungkin hihihi.., ini sama mudahnya kaya muter VCD or DVD bokep yang isinya orang lagi pada three-some.. hihihi.. ah.., oh.., yess..

Ini bukan mengkampanyekan nonton bokep or melakukan three-some tentunya! Ingat itu baik-baik!

3 komentar:

Unee.Adisti said...

*numpang liwat*..
hihihii

Anonymous said...

memang keterbukaan/keterus terangan lebih baik daripada "buka - bukaan"

he..he..he..

adrian said...

permainan three some dalam bokep dan persahabatan segi tiga tidak serumit yg anda sampaikan...
segi tiga adalah pemicu dari segala hal..knp??? krena segitiga itu tidak mempunyai titik yg fokus dari suatu pusat...jadinya three some dalam bokep para pelaku akan menerima kepuasan dari melakukan dan dari penglihatan....kalo dalam segitiga persahabatan ada nya suatu kecemburuan ato pun kesalah pahaman dari salah satu pihak.. maka pertemnan segitiga akan tetap berjalan pada jalur jika sesama saling memandang sama....ibarat sebuah pepatah....tegak sama tinggi, duduk sama rendah...