Wednesday, October 3, 2007

I'm Talking About U! Got That?!

Ada banyak banget tipe-tipe orang. Ada yang baik, ada yang rese. Ada yang lurus-lurus aja, ada yang suka ngelucu, ada yang kreatif, ada yang sensitif, ada yang suka marah-marah, ada yang suka nyindir.


Ya, suka nyindir! Dikit-dikit nyindir, dikit-dikit nyindir. Lagi marah, nyindir. Lagi bete, nyindir. Lagi bercanda, nyindir. Lagi ngumpul-ngumpul, nyindir. Nyindiiiiirrr mulu. Ga siang, ga malem, ga dirumah, ga disekolah, ga dikampus, ga dikantor, ga ama temen, ga ama siapapun, nyindiiiiirrr aja..! Kita sebut aja dia akhirnya si tukang nyindir.

Nyindir. Kata yang benernya adalah menyindir. Berasal dari kata sindir, yang artinya melakukan suatu hal yg sifatnya menyindir (lho?!). Huehehehe..
Gini, sindiran adalah sebuah pesan terselubung, atau bisa sebagai kritikan halus, or bahkan celaan yang ingin disampein atau ditujuin ke seseorang atau pihak tertentu. Pokonya dikemas dalam bentuk ‘yang agak sedikit berbeda’, alias ga ‘tembak langsung’. Bisa karena kecewa, bisa karena iseng, bisa karena macem-macem.

Sindiran itu bisa dilakukan dimana aja, kapan aja. Misalnya saat kita lagi ngobrol. Trus obrolan diserempet-serempet dikit kesuatu masalah tertentu. Atau kadang, dengan nulis tulisan di ‘status’ atau ‘tagline’ yang ada di ID kita dlm sebuah provider ‘IM’.

Contohnya adalah si tukang nyindir yg emang bener-bener hobinya nyindir. Dia ini suka banget nyindir. Kalo kita ngapa-ngapain, entah itu yang baik apalagi yang jelek, sering banget nyindir. Entah lewat omongan, maupun lewat tulisan. Orang ga kenapa-napa ama dia, tetep aja nyindir. Nyindir-nyindir rese. Nyindir-nyindir dalam bentuk celetukan-celetukan ga penting. Tulisan-tulisan yang ga penting juga. Pokonya nyindir-nyindir yang kayanya ‘mentok’ banget. Terlalu ketauan. Ya, nyindir-nyindir yang emang dia-nya rese aja. Atau bisa dibilang ngeledeklah lebih tepatnya. Dan itu bisa dia lakukan dimanapun dan kapanpun dan bisa didepan orang banyak sekalipun. Bikin malu, bikin bete? Pastinya. Contoh kejadiannya, misalnya kita mau pergi keruangan lain. Tiba-tiba dia nyeletuk aja, “Aduh, mo ngangkat pantat berat banget nih!”

Atau mungkin biasanya hal sindir menyindir yang jenis kaya gini sering juga kejadian diantara ibu-ibu.
“Jeng, jeng, tau ga sih.. aku tuh basah kuyup deh pas naik mobilku tadi. Abis mobilku tuh lupa dipasangin AC..” Ini diucapin untuk seorang ibu-ibu yang ada dideketnya yang mobilnya emang ga berAC. En ga lupa, plus cekikikan. “Hihihi..”
“Masa sih, Jeng..? Ya..itung-itung mandi uap gratis lha jeng.. serasa sauna gimanaa gitu..,” timpal ibu-ibu yang satunya lagi.

Ada lagi : “Aduh, Jeng .. tau ga.. suaminya temenku yang didaerah Kemang itu, ga pulang-pulang lho jeng! Ini gara-gara temenku itu badannya makin ‘gedaa’, sih! Melar gitu, kaya karet dicemplungin keminyak tanah! Makanya BL dong, Jeng.. BL!” Satu lagi omongan untuk salah satu rekan si ibu-ibu itu. Tentunya dengan sedikit lirikan ke yang disindir. Sementara yang disindir itu rumahnya didaerah yang pastinya bukan didaerah Kemang.
Dan masih banyak lagi contoh-contoh (dan alasan-alasan) lainnya kenapa ada sindiran-sindiran dan orang-orang yang sampe bisa dibilang sebagai ‘tukang nyindir’ karena saking seringnya.

Anyway, ada juga tipe yang suka nyindir yang nyindirnya tuh nyindir-nyindir yang karena kesel aja ama kita. Terlebih kalo kita punya masalah ama dia. Or dia marah ama kita. Kekecewaan, sakit hati, dan sebagainya yang dia sampaikan dalam bentuk sindiran-sindiran. Mungkin kalo yang satu ini bisa dibilang, peluapan atas kekeselan dan kemarahan aja. Walau bisa dibilang, ini jauh lebih baik daripada dia lantas ngamuk-ngamuk ga jelas kan?

Well, kalo kita ada diposisi yang suka disindir orang, sebaiknya kita emang mengubah sesuatu yang disindir orang untuk jadi lebih baik. Dan untuk yang pernah menyakiti hati orang untuk nyadar kalo emang kita bikin mereka sakit hati. Karena sebenarnya, itulah gunanya sebuah sindiran.

Tapi kalo emang ga ada apa-apa, dan emang orangnya kaya orang yang disebut sebagai tukang nyindir seperti diatas tadi? Well, apapun itu, mau karena kita emang bersalah atau hanya jadi bagian dari hobi menyebalkan seseorang, kita harus liat dari sisi baiknya aja. Yaitu kita sebenernya lagi bikin mereka lebih pinter dari sebelumnya. Ya kan?

Gimana engga? Kalo ada orang yg suka nyindir, trus karena seringnya dia nyindir lama-lama sindirannya kan ga gitu-gitu aja. Jadi terlatih lah, gitu! Atau, kalo emang gitu-gitu aja, ya nasib. Emang bego, bego aja! Huehehe..

Tapi ya itu tadi, kita sebenernya lagi bikin orang lain jadi lebih pinter. Lebih kreatif. Atau tepatnya, menyindir adalah salah satu pemicu orang lain untuk lebih kreatif. Entah itu ditujukan kepada siapapun. Orang lain ke kita, kita ke teman kita sendiri, mantan pacar, musuh, atasan, bahkan pemerintah.

Contohnya buat mereka yang ga pernah nulis puisi, jadi bisa nulis puisi. Yang udah dari dulu suka nulis puisi, jadi makin produktif nulis puisinya. Atau malah jadi inspirasi buat bikin lagu. Udah bikin lagu, didaftarin hak ciptanya, dinyanyiin, dapet royalti. Duit deh! Atau bisa jadi bahan untuk iklan, terus juga jadi cerita buat film.

Emang percaya atau engga, sindiran sangat bisa jadi hal yang inspiratif. Kata-kata, pesan, kritik, kekecewaan, atau bahkan celaan, diolah jadi karya yg bagus. Ya, dengan menyindir membuat kita jadi kreatif, jadi semakin menggali ide, semakin pinter, bisa juga akhirnya jadi penghasilan, dan bahkan karya besar. Bayangkan, sebuah mahakarya besar bermula, berasal, berawal dari sebuah sindiran! Wow…, mejikkk…

So, buat yang disindir-sindir, disindir emang ga enak. Tapi kita sebenernya berbuat baik. Karena ga taunya kita buat orang jadi terinsipirasi, kita buat orang jadi kreatif, kita buat orang jadi pinter, dan kita malah bisa buat orang jadi kaya. Huehehehe..

Tapi ini bukan berarti juga kalo kita lantas berubah jadi nyebelin atau yang emang udah nyebelin untuk tetep nyebelin dengan dalih bikin orang lain jadi pinter lho ya! Tolong ya, agak pinter dikit untuk yang satu ini!

Well, sekarang kalo kita yang suka nyindir, mau nyindir yg gimana? Yang kreatif dan menuangkannya jadi karya-karya, atau hanya jadi penyindir yang sekadar menyindir-nyindir kaya tukang nyindir diatas itu?
Eh, satu hal yg ketinggalan, sindiran juga bisa menghasilkan karya tulis. Contohnya nulis hal-hal simpel diblog. Ketawa berlanjut, huehehehe…..

Ada yang kesindir? ;)

4 komentar:

unee.adisti said...

"So, buat yang disindir-sindir, disindir emang ga enak. Tapi kita sebenernya berbuat baik. Karena ga taunya kita buat orang jadi terinsipirasi, kita buat orang jadi kreatif, kita buat orang jadi pinter, dan kita malah bisa buat orang jadi kaya. Huehehehe..".......


Hahahahhah !!!!. Najis !!. Males banget gw ngikutin positive thinking lo yang satu ini !!. AMIT2 !!. HAHAHHHAH !!.
Gw mah fine2 aja kl disindir, tapi yang nyindir gw juga harus-kudu-musti terima klo gw nyindir dia balik.Masa enak di dia ,gedeg di gw ??. Take and give lah..

Tapi,gw setuju, nyindir bisa ngebuat lo jadi kreatif. Saia sudah membuktikannya. Hahahahah !!.

Eniwei..
kl gw mah, teutetup, gak akan ngebiarin org nyindir gw for free. Harus ada balasannya juga dong dr gw..
Gitchu !!.

kadek said...

"sebuah mahakarya besar bermula, berasal, berawal dari sebuah sindiran! Wow…, mejikkk…" = yakin loee..?? Bow, kalo emang beneran iya.. gw akan beralih profesi jadi pskiater dah.. soale bakalan banyak bener orang nyank gila!! secara harus bisa nyindir dulu buat making money.. hahahaha!! Damn dude.. awesome thoughts

windha utami said...

lo bisa aja lo nyindir pake blog hahahahaha

dHiiiiian said...

Sindir menyindir...

Ambil positive nya ajah kli yah
"orang yg nyindir kita itu, berarti perhatian sama kita. Mungkin niat nya dia baik supaya kita bisa memperbaiki kesalahan kita dan gak mengulanginya dikemudian hari"

hehehe (so bijak deh gw)