Tuesday, August 7, 2007

U Raise Me Up.. (But If U Don't, It Means Goodbye)

Suatu pagi seperti biasa gue nungguin angkutan umum untuk berangkat kekantor. Pagi itu macet banget. Udah sekitar setengah jam disitu, angkutan umum yang gue tungguin ga ada juga. Tiba2 lewatlah temen gue yang satu sekolah ama gue dulu, dengan motornya tepat didepan mata gue. Hmm, lucky me! Akhirnya gue jadi bareng ama dia.


Dan selama perjalanan kekantor itu kita ngobrol. Obrolan kita tentunya tentang kabar terakhir kita. Selepas smu sih kita tetep ketemuan, tapi emang udah beberapa bulan terakhir ini kita ga ketemu2. Bukan karna kita saling sombong, ga mau tau dan sebagainya. Tapi emang buat kita, itu sih wajar2 aja. Walau ga ketemu or sekedar sms sekalipun, kita tau kita ga lost contact. Kita tetep temenan. Ya, temenan. Temenan dalam arti kata yang sesungguhnya. Bukan karna dia siapa, gue siapa, apa yang gue punya, apa yang dia punya, naik apa gue kalo berangkat kerja, naik apa dia kalo berangkat kerja, bisa kenal siapa dia lewat gue atau sebaliknya, dan segudang alasan2 lainnya yang bikin orang mengatakan mereka saling berteman.

Dan dari obrolan itu akhirnya sampailah kita ke obrolan tentang seseorang. Seorang temen kita. Atau mungkin lebih tepatnya temen kita tapi pake tanda kutip. ‘Temen’. Walau entah kenapa dia baru cerita saat itu.

Dia cerita ke gue kalo dia bete ama ‘temen’ kita yg satu sekolah waktu smu dulu. Masalahnya adalah beberapa bulan setelah lulus2an, temen gue yang satu ini pernah main kerumah ‘temen’ kita itu. Selama hampir seharian main kerumah ‘temen’ kita itu, ngobrol ga jelas gimana (karna saking lamanya), temen gue yang satu ini ternyata ga diundang ke pesta ulang tahun ‘temen’ kita itu, yang ga taunya ngundang temen2 lainnya. Padahal itu besok malemnya!

Wow! Amazing ‘kan? Lantas seharian ngobrol gitu, ga satu katapun yang nyinggung2 soal ultah? Kalo dibilang temenan, mereka emang temenan. Satu sekolah en bisa dibilang akrab. Buktinya sampe bisa main kerumahnya dan ngobrol seharian? Ya kan? Dan bukan hanya dia aja, gue juga ga diundang. Padahal, gue juga akrab sama ‘temen’ itu.

Siapa yang salah kalo kaya gini? Kita, atau ‘temen’ kita itu? Emang sih hak dia mo ngundang siapa yang mo dia undang ke pestanya. But hallo?? Aren’t we one of those? Kalopun emang kita lupa juga, gue pikir wajar2 aja. Toh kadang kita juga suka lupa tanggal berapa hari ini. Ya kan?

Gue ga marah or kecewa ama kenyataan kaya gini. Yang ada gue malah ketawa. Ketawa satir. Ternyata kita emang ga dianggep ama dia. Mungkin emang ada kriteria yang kita ga bisa penuhin saat itu utk bisa jadi temen buat dia. Mungkin yang dia liat kita bukan temen yang ‘bring something’ buat dia. Maksudnya, secara spesifik kita ga bisa jadi temen yang bikin dia diliat ‘lebih’ dibanding temen2 lainnya. Or stuff like that.

Anyway, apakah gue salah atau terlalu kasar klo akhirnya gue menyematkan tanda kutip dikata teman setiap kali gue nyebut dia? Oh ‘teman’-ku.

It gets me thinking, kenapa sih kita bertemen aja milih2 or tepatnya kalo bertemen tuh harus liat2 dulu, bisa nguntungin atau engga, bisa ‘bawa’ apa kita buat dia. I mean, kalo bertemen tuh harus karna dia siapa, gue siapa, apa yang gue punya, apa yang dia punya, or bisa kenal siapa dia lewat gue atau sebaliknya, dan segudang alasan2 yang bikin orang mengatakan orang saling berteman.Temenan macem apa ini?

Or misalnya dikalangan anak smu. Kriteria sebagai temen tuh harus terpenuhi dulu. Let say, lo harus populer, bintang basket, anak gaul, tajir, dan macam itulah. Kalo engga, ya ga temenan! Pokonya harus bisa bikin kita keliatan ‘lebih’ lah dimata temen2 lainnya. Hehe, ga menyamaratakan lho ya! Tentunya ga semua anak smu kaya gini.

Well, balik lagi, umumnya gue en temen gue yang bareng ama gue ini sih diundang kalo ada yg pesta. Cuma ya itu tadi, mungkin buat ‘temen’ kita yang satu ini, kita emang cuma ya.., the next best thing lah. Which I don’t give a shit with it actually, or with her especially. Oops, did I just mention ‘her’?

Satu hal, yang mungkin harusnya ga ada adalah yang begini ini. Temenan tapi milih. Specifically, bisa nguntungin atau engga. Kalo engga, ya get the hell out of my life, deh. Yah,.. apa mau dikata, yang kaya gini sih udah terlalu sering terjadi.

Anyway, gue ga mengatakan kalo harusnya bertemen ama orang yang ga nguntungin samasekali, ya! No! I do believe that u know exactly what I mean.

***

Dan akhirnya, sampelah gue kesebuah halte busway dimana gue harus naik untuk nerusin ke kantor gue. Dan kita misah sampe disitu. Dia lantas ngelanjutin sampe kekantornya, dan gue naik ke jembatan super musingin yang panjang en muter2 itu, sambil mikir tentang masalah tadi itu. Tapi tentunya ga sampe panjang, muter2 apalagi musingin gue. Lagipula, gue emang bukan anak smu lagi, dan juga ga pernah terlintas dipikiran gue utk milih2 temen dari dulu kalo itu berdasarkan dia bisa bikin apa buat gue dan sebagainya seperti gue bilang diatas. Kalopun milih ya, bukan yang kaya2 gini.

So, mo temenan ama gue? Monggo...

1 komentar:

unee.adisti said...

halah halahhh... lama gak ngeblog,sekalinya ngeblog malah ngebahas soal teman2 kaperlek kaya gini ( FYI , Kaperlek : kapan perlu pake' )..
Kl menurut aku sih,Je.. gpp juga sih ada manusia2 spt itu. Hell,I have loads of "friends" like that. Baek cuma kl ada maunya.Kl pengen tebengan gratis,kl mau dibayarin makan,kl mau ikut nampil dimanaaaa gitu..
And my trick is, kl udh ngerasa dideketin ama org2 kaya gitu, gpp sih... baekin aja. Tapi.... percaya deh,suatu saat nanti kita akan bisa ngebales mereka. LEBIH dari yg mereka buat ke kita.Misal, klo dia baek'in aku buat minjem duit 10 ribu,aku bakal cari cara dan jalan biar aku bisa buat dia minjemin aku duit 100 rb.
Ngahahahhaahahhaha !!. Kejam memang,tapi yah, itu resiko dia. Dia mau manfaatin orang,dia juga harus mau dimanfaatin ama orang lain. Take and fcking give. Hehehehe...Buat temen kamu yang gak diundang itu,biarin aja. Ntar kl temen kamu itu diundang ke pre-show nya Piala Oscar ,si "temen" tadi gak usah diundang !!. ( Yes, I know.. contohnya agak maksain... tp kan yang penting usahanya. And I guess you can get what I mean.. :) )...
Btw, salam ya buat yang ngeblok internet di kantor.. hahahahhahaha !!!...... kaya kerja di desa aja ,mas....LOL