Thursday, August 28, 2008

You Belong to Me, My Friend... Only Me!


Tadi malem, temen gue yang tinggal di Medan, Yuni nelpon gue. Cukup lama juga percakapan kita semalem. Sekitar tiga jam. Tentunya percakapan yang lumayan lama kaya gini bisa terjadi karena fasilitas salah satu provider yang bisa dibilang ngebantu banget hubungan jarak jauh dengan biaya yang ga ‘mencekik leher’. Walau kadang keganggu juga ama tiba2 putus. Mungkin ini kelemahannya ya? Mentang2 pulsa jadi murah, eh mati2 mulu. Dan beberapa kali pula ga taunya gue malah ngomong sendiri. Karena ga taunya telponnya matiii.. huhuhuhu.. Yang lucunya, tau2 telpon gue bunyi padahal gue lagi ngomong. Dan itu tentunya dari dia. Hahaha..

Anyway, udah agak lama juga kita ga telpon2an. Tapi itu ga bikin hubungan pertemanan gue ama dia renggang. Yang penting kan kualitas pertemanan kita aja. Masalah kuantitas sih kita ga ribet. Tau sama tau aja. Saling ngerti juga kalo emang ga ditelpon2. Kan bukan juga artinya gue jauh gara2 jarang contact2an. Paling2 sms. Itu juga ga sering2 amat.

Anyway lagi, percakapan kita semalem lebih didominasi ama dia. Dalam arti kata, dialah yang kali ini lebih banyak cerita dibanding gue. Dia cerita tentang hal2 yang terjadi dihidupnya belakangan ini. Dan rupanya ceritanya soal temen2 barunya. Tentang pertemanan dia ama mereka yang ga lain dan ga bukan adalah rekan2 dikantornya.

Sejak beberapa bulan lalu, Yuni diterima jadi penyiar disalah satu radio swasta di Medan. Awalnya, dia cuma muterin lagu doang. Terus ningkat jadi bawain program khusus. Dan sekarang udah siaran secara regular. Tentunya dia banyak belajar ama penyiar2 seniornya disitu.

Yuni ini tipe orang yang gampang akrab ama siapa aja. Bisa dibilang dia ini loveable. Banyak temen2 yang seneng temenan ama dia. Apalagi, Yuni ini kadang suka nyeletuk yang lucu2. Suka bercanda gitu deh. Tentunya ini bikin suasana jadi nyantai dan nyaman. Well, siapa sih yang ga pengen punya temen yang bisa bikin kita ketawa? Ya, kalo engga, rasa2nya gue ga gitu2 amat akrab ama dia. Hahaha..

Hampir semua orang suka temenan ama Yuni. Dan di radio tempat dia siaran, semua orang yang ada disitu sekarang adalah temennya. Mereka ga hanya ngabisin waktu diradio, tapi kadang suka jalan bareng. Nongkrong di Merdeka Walk (tempat nongkrong disekitar Medan), ngopi2, ya bercengkrama lah. Malah mereka juga suka karokean. Entah disana karokeannya kaya disini, di Inul, atau apa namanya, ga inget gue.

Tapi yang dia ceritain tadi malem bukan yang enak2nya ternyata. Entah kenapa, ujung2nya Yuni malah dianggap sebagai perusak persahabatan yang udah terjalin lama diantara para temen2nya sesama penyiar itu. Yang emang udah terjalin dari lama sebelum Yuni masuk. Weleh2…

“Emang lo ngapain sih?” tanya gue.

“Ngapain ya? Kayanya aku ga ngapa2in deh.. Sumpah aku ga ngerti!” jawab dia dengan logat rada2 Medan.

“Lo mendominasi disitu?” kali ini gue rada nuduh.

“Heh! Ngapain gue mendominasi? Lo pikir gue apaan? Ibu tiri?” gue malah ketawa denger jawaban dia kali ini.

Wakakakakakakakak…

“Ya kali aja lu mendominasi. Tapi lo ga nyadar. Mungkin lo suka sok2 bossy gitu!” kata gue sambil ngetawain kecil2an.

“Ya olooooooo, Jeeeee!!!! Gue aja bete ama orang kaya gini. Masa gue kaya gini??? Ah, kau!” jawabnya yang gue sambut pake ketawa.

Dan yang paling bikin Yuni pertama kali nyadar adalah sebutan Yuni sebagai sahabat barunya si Betmen (emang beneran namanya Betmen, gue juga heran). Tapi nyebutnya gini, “Sahabat baru lo tuh, si Yuni. Belom nyampe dia disini? Ga sedih lo?” pas lagi hang out bareng dan Yuni udah tiba disitu cuma mereka ga ngeh kalo Yuni udah nyampe. Dan sepertinya, orang ini berusaha mempengaruhi yang lain untuk jauh dari Yuni, termasuk Betmen. Eniwe, bisa dibilang orang ini adalah yang paling ‘senior’ dilingkungan tempat kerja Yuni.

Gue yang dicurhatin kaya gitu ama dia heran. Tuh orang makan apa ampe kaya gitu? Lha dari kemaren bukan biasa2 aja? Kok tiba2 gitu?

Yuni sendiri akhirnya mengingat2 lagi apa salah dia ampe bisa begitu. Saat itu sih, gue malah ngeledekin. Gue bilang aja, “Mungkin lo bikin orang yang ngomong gitu, atau siapapun yang paling nyinyir tentang lo itu, merasa terebut posisinya. Mungkin selama ini, dia yang paling gimana gitu. Apa kek. Mungkin selama ini temen2 lo itu perhatiannya kediaaaa mulu. Eh, pas ada elo, ke elo deh.”

Well, sampe saat berita ini diturunkan (hehehe…), baik gue maupun Yuni sendiri ga tau persis penyebabnya apa. Tapi yang pasti kenapa Yuni bisa dianggap peretak bukan sebuah kesimpulan belaka. Salah satu dari mereka sempet bikin list ‘gang’ mereka tapi nama Yuni ga tercantum disitu. Ditambah sikap yang menjauh dari orang yang nulis list itu. Yang ga taunya orangnya itu2 juga. Juga sikap orang itu ke Betmen. Betmen dianggap penghianat karena paling deket ama Yuni. Mungkin Betmen merasa menemukan Robin didiri Yuni. *merenung*

Dan satu hal yang emang ga perlu diragukan lagi kalo Yuni dianggap begitu karena Betmen sendiri pernah bilang ke Yuni, kalo dia dikritik sebagai penghianat oleh teman2nya. Tapi herannya, sebenarnya hanya satu yang bilang gitu. Yang lainnya sebenarnya sikapnya masih biasa2 aja.

One thing for sure is, mereka bukan anak kecil lagi. Seinget gue hal2 kaya gini terjadi umumnya ama anak2 SD. Dimana anak2 SD itu sering ngerasa temennya direbut ama temennya yang lain. Sok dewasa dengan nyebut itu sebagai persahabatan. Cuma sepertinya ga tau persahabatan itu pengertiannya yang bagaimana. Kelewat mikirin lah, berkotak2 lah, harusnya gini lah, harusnya gitu lah, nutup dari orang2 baru lah. SD banget sih! Oops.., mudah2an temennya Yuni ga ada yang baca ini!! Ahhh.. untungnya gue ga pernah ada dalam posisi Yuni. But, I’m really sorry to hear that, Yun.

“Gue ga pernah dateng kesuatu tempat untuk jadi perusak. Gue juga ga pernah terpikir untuk mencuri apapun termasuk sebuah persahabatan untuk gue miliki.” Kali ini nada bicara Yuni cukup serius. Dan gue sangat setuju dengan dia.


Apalah gunanya nyuri2 persahabatan? Apa juga gunanya menyebarkan pengaruh ke orang lain untuk ga mau berteman atau bersahabat dengan seseorang? Kita ini berharga. Kalo ada orang yang mau bersahabat dengan kita, itu karena kita berharga. Kita ini layak dijadikan sahabat. Kalo kita emang bener2 ditinggal sahabat kita sekalipun, kita tetap berharga. Jangan pernah kita mau jadi orang2 yang menilai rendah diri kita sendiri dengan merasa ga layak untuk dijadikan sahabat, atau sahabat kita bakalan kabur dari kita. Jangan pernah kita injak2 diri kita sendiri dengan merasa kita tidak terlalu bagus atau kalah bagus dari orang lain untuk ada diposisi sebagai sahabat dari seseorang. Apalagi hanya karena orang itu tidak memperlakukan kita tepat seperti apa yang kita inginkan. Dan jangan pernah kita merasa harus dipandang lebih tinggi dari orang lain juga. Lebih layak dari orang lain. Kaget dan merasa dikalahkan karena selama ini menganggap orang lain itu lebih rendah dari kita, tapi tiba2 menjadi sangat dekat dengan sahabat kita. Dan jangan pernah kita merendahkan diri dengan melakukan tindakan mempengaruhi seseorang yang kita sebut sebagai sahabat kita untuk tidak bersahabat dengan orang lain. Ga ada istilah sahabat yang menentukan dengan siapa sahabatnya itu mau bersahabat lagi. Hey, hargai diri kita! Semua orang itu berharga, semua orang layak dihargai. Termasuk diri kita sendiri.


Bukankah persahabatan itu harusnya tulus dan menerima apa adanya? Kenapa kita lantas merasa terancam dengan keberadaan orang lain dengan pemikiran orang itu akan menjauhkan kita dari sahabat kita yang udah sejak lama jadi sahabat kita? Kenapa kita ga bisa menerima keadaan kalo emang sahabat kita yang udah lama bersahabat dengan kita itu memiliki sahabat yang baru? Atau merasa sahabat kita adalah properti yang kita punya dan ga boleh orang lain sentuh. Percayalah, seseorang yang merasa diikat2 pasti tidak akan pernah betah berada disamping kita. Dan apakah ini persahabatan yang sehat? Atau bahkan, apakah ini yang namanya persahabatan? I really don’t think so. And I’m sure no one will do!

“Udah lah, Yun. Tak usah kau pikir2 lah itu. Kau tidak jahat. Kau ini baik. Aku memang agak susah menunjukkannya, tapi aku sayang ‘kali sama kau. Kau sahabatku.” diujung percakapan kita, gue ucapin aja kalimat ini. Sok2 berlogat Batak tentunya.

Tapi ga kedengeran suara apa2 dari si Yuni ini.

“Halo.., halooo…” gue coba yakinin kalo dia ngedengerin gue. Dan sekali lagi gue ngomong, “Haloo.. halo, Yun.. r u still there..” dan kali itu gue liat layar telpon gue. Yaaahh.., matiiii… huhuhuhuhuuuuu….

Tiba2 kedengeran lagi bunyi telpon gue. Hey.. telpon dari temen gue yang lainnya… Wah, Yuni ga bisa gue telpon lagi atau nelpon gue dong untuk ‘closing’ dan kesannya ga sopan juga ya tau2 ilang gitu…


Ah, biarlah.. tadi juga emang udah ga ada yang mau diomongin lagi. Paling2 dia ngerti kok kalo gue ga telpon dia lagi saat itu dan dia juga mau telpon gue lagi tapi ga bisa. Toh sebenernya, ga semua hal harus selalu diklarifikasi kan? Cukup sama2 ngerti aja.

Eniwe, berarti dia juga ga denger apa yang gue bilang ke dia tadi. Hmm, ga papa lah. Tanpa harus gue bilang, dia juga tau kok. Dia pasti mengerti kalo dia begitu berharga buat gue, tanpa harus gue tunjukkin. Dan dia juga berharga buat siapapun juga didunia ini. Karena semua orang pasti berharga.

7 komentar:

qq said...

waaa kata2nya bagus..yups semua orang tu berharga!!!
beuhhhhh...memberi inspirasi bgd ne masuk sini....^^

TJ said...

to QQ

waahh..., makasih yaaa udah dibacaaa..
memberi inspirasi? haduuh.., saya jadi malu.. hehehe..
makasih banyak yaaa..

titiw said...

wah wah.. kamu manis sekali ya abang tije.. Lha anyway orangnya yg diomongin kemane nih??!! Udh lama gak bersua.. Dasar gemblung! UNEEEEEEE!!!!!

awan_clickerz said...

wualah...
LOTR neeh...same dong tontonannya,
Sahabat slalu ada saat kita membutuhkan, Eh nyambung gk ya..
hehe,
-skalian maaf lahir bathin ya sobat-

Ratie said...

Iye, gw pikir juga ada komen dari yg punya cerite... Hehehe..

Je, tulisan lo bagusss!! Gw jadi inget Carrie di Sex and the City yang selalu bisa mengolah keadaan atau peristiwa yang terjadi di sekitar dia menjadi sebuah tulisan yg menarik dan tentunya ada "inti" dari cerita itu! Like u did! *jabat tangan tije* :D

Nee, lo itu orang yg lovable dan punya pemikiran. Kadang ga semua orang bisa nerima itu karena -mungkin- lo terasa seperti ancaman bagi mereka yang sirik dan berpikiran sempit. Get my point kan? Intinya sih, tak perlu lah kau merasa bersalah atau kecil hati. The false isn't yours. Temen lo juga ga cuma mereka. Gw yakin, klo Betmen emang sepikiran juga ama lo, dia pasti ga akan pernah terpengaruh temen2 lo yg laen. Keep u in u,nee. Don't ever change. :D

PS: Maaf je, jadi malah ngomen tentang tu anak disini.. Hehe..

u.n.e.e said...

BAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAH !!.
Kirain ini blog ndak di apdet2 lagi,secara udah aktip di MP gitu yaa.
Gitu maen kemari kok langsung liat ada nama "Yuni" gitu yakkk....
Haddooohhhh.... hahahahaha.Nama saya dijadikan tumballl !!.
Tapi senang rasanya ada juga yang memuji *lirik2....ratie*.

hahahaha.
Duh duh..saya jadi grogi gelinjang basah basah gitu.

*tabok*

diajeng any said...

Hmm .. nice story .. jadi pengen nyanyi .. persahabatan bagai kepompong hehe .. salam kenal :)