Wednesday, January 28, 2009

The Broken Mirror



Sekitar tahun 2002, gue nonton sebuah film kartun yg bukan serial. Sayangnya, gue ga inget judul film itu apa. Jadi film kartun itu kaya beberapa film yang disatuin jadi satu. Kalo ga salah ada empat. Ya, seperti film Berbagi Suami, Perempuan Punya Cerita, atau yang kemaren sempet heboh di temen2 gue, film Thailand, 4bhia.

Eniwe, salah satu dari cerita di film itu ada yang keinget sampe sekarang buat gue. Ceritanya simple doang, tapi kayanya dalem. Paling engga, buat gue.

Ceritanya jaman dahulu kala, ada seorang penyihir yang mengutuk sebuah cermin.

Tapi sayangnya cermin itu pecah berkeping-keping. Dan pecahannya itu menyebar luas sampe keseluruh dunia. Pecahannya itu kecil2 banget. Sampe ga kesat mata. Dan bahkan orang yang terkena pecahannya itu ga nyadar kalo mereka kena pecahan cermin itu, karena terlalu ‘halus’nya pecahan cermin itu.

Dan pecahan cermin yang mengenai manusia itu hanya masuk ke mata dan ke hati aja. Yang matanya kena, akhirnya hanya ngeliat segala sesuatunya dari hal2 yg jelek aja. Dibutain matanya dari melihat hal2 yg baik. Termasuk melihat orang lain. Seolah2 semua yang orang lain lakukan itu selalu buruk dimatanya. Akhirnya selalu (berprasangka) buruk terhadap apapun, termasuk ke orang lain. Selalu jelek2 mulu.

Sementara pecahan kaca yang akhirnya masuk ke hati akhirnya membuat orang hatinya menjadi buruk. Bersikap buruk. Dan pastinya ga baik hati. Hatinya selalu mendengki ke orang lain. Ga bisa liat orang lain senang. Usil, rese, dan sebagainya. Bahkan yang parah ya jadi jahat.

Nah, termasuk yang manakah kita itu? Gue sih berharap kita sama sekali ga termasuk orang2 yang terkena pecahan cermin yang pernah dikutuk oleh penyihir itu. Dan sudahkah kita bercermin, seperti apakah kita ini?

3 komentar:

titiw said...

Eish.. finally kamu aplod tulisan2 ke mari ya.. kok berendeng gitu sih? rame2.. Eh aku gak pernah inget tuh ad kartun gitu, felm bioskop?

TJ said...

titiw :

hehehehehe.. iya.. setelah lama selingkuh akhirnya saya sadar.. punya selingkuhan tapi masih mau ama yg lama.. hehehehehehe.. iya, saya memang durjana... hihihihi..

ada tuh, tiw. film siang2. ga jelas gitu deh acara apaan.. tapi bagus kaan pesannyaaa...

empe said...

alo TJ, lama gak blogwalking :)

silaturahmi ke tempatmu dulu deh :D

mata melihat yang jelek dan hati yang selalu bersikap buruk

maaf.. sepertinya bukan pilihan yang baik bro :D