Wednesday, August 1, 2012

What? Just Kidding? Well, Knock It Off. It's Not Funny

Semua orang umumnya pasti suka bercanda. Kalo lagi ngumpul, kalo lagi di kantor, kalo lagi manapun. Biar suasana jadi lebih santai. Begitu katanya. Saling ngelempar joke, saling ngeledek, saling ngatain, dan sebagainya. Ada yg di posisi sebagai tukang ngeledek, ada juga yg di posisi selalu jadi objek penderitaan. Ya, apapun itu sebenernya semuanya ga pernah sungguh2 untuk mengatakan yg menyakitkan hati ya. Semua hanya untuk seneng2 aja. Untuk bercanda aja. Semua ketawa, semua senang.

Biasanya ada kata2 kita dalam bercanda yg bisa diterima, ada juga yg engga. Tentunya ini masing2 orang berbeda apa yg bikin mereka bisa menerima bercandaan dan yg ga bisa mereka terima. Ada yg suka nyimpen dalam hati aja kalo mereka ga suka atau ga terima, ada juga yg jelas2 menyampaikannya. Sebagian suka dengan mengatakan langsung, tapi yg lainnya langsung mengambil sikap menjauh. Jaga jarak. Dan ada juga yg malah hanya diam tapi berharap bahwa bercandaan yg ga dia sukai itu ga diulangi lagi.

Ya, bercandaan yg emang ga pernah bertujuan menyakitkan itu sebenernya justru bisa sangat menyakitkan lho. Orang selalu bilang kalo misalnya ada yg tersinggung sama bercandaan, “Sori, gue kan cuma bercanda.” Atau yg ngeselin, udah ngomong seenaknya lalu  bilang, “…piss.” Percayalah, orang yg dibercandain itu udah tau kalo itu bercanda. Jangan anggap orang yg sedang kita bercandain itu ga ngerti kalo itu bercanda. Mereka itu ga bego. Justru yg mungkin bego itu kita, kok ya bisa2nya kita bercandain hal2 yg menyakitkan buat mereka. Dan akhirnya kita seolah segampang itu bilang, sori atau that stupid 'piss'.


Oke, mungkin kita ga tau kalo apa yg kita bercandain itu menyakitkan. Sebenernya informasi kalo mereka tersinggung itu ada lho. Sayangnya sebagian dari kita itu suka ga jeli atau mungkin sangat tau tapi ga mau tau. Misalnya ekspresi wajah. Kalo kita ngomong sesuatu yg tentunya kita tadinya ga tau kalo itu menyakitkan lantas yg kita sebut itu membuat ekspresinya berubah, harusnya segera tau. “Oh, dia ga nyaman kalo kita bercanda seperti itu.”

Ini mungkin akan mereka tutupi dengan ketawa. Tapi jelas beda ketawanya. Ketawa maksa gitu lah. Nah, ini mungkin seperti yg gue bilang di atas adalah mereka yg ga suka menyampaikan apa yg mereka rasakan. Dan pastinya, mereka mengharap kita ga pernah lagi mau ngomong atau bercandain soal yg satu itu.

Untuk yg satu ini, emang kadang kita bisa aja ga tau. Ya,untuk mereka yg mungkin pernah kita sakiti tanpa kita sadari lewat bercandaan ini mudah2an sih dimaafkan. Tapi kan ada juga yg sangat jelas menunjukkannya. Ya mereka yg marah. Entah marahnya hanya nyampein kalo dia ga suka, atau malah ekstrim. Ya jadi marah2 tentunya.


Kalo udah gini, kita jangan lantas melabelkan orang itu sebagai orang yg sensitif. “Ih, sensi banget sih!” dengan enaknya kita bilang gitu. Salah besar! Ini bukan masalah orangnya yg sensitif. Tapi kitanya yg harusnya lebih ngerti lagi. Cobalah untuk memposisikan diri sebagai orang yg baru aja mendengar kata2 yg menyakitkan. Ga enak kan? Atau mungkin kita lantas mempredikati dia sebagai orang yg ga bisa diajak bercanda. Halooo…!? Dari kemaren dia bercanda melulu sama kita lho! Pas kita ngomong soal yg satu itu dia lantas marah kok kita bilang dia ga bisa diajak bercanda?? Mereka juga tau lho itu bercanda. Bukan bener2 serius menghina. Mereka ga bego lho! Malah harusnya kita tau siapa yg bego kalo udah begini.

Semua orang punya hal sensitif -nya masing2. Buat si A dibilang begini begitu yg ada hubungannya dengan itu dan ini tuh ga masalah banget. Tapi engga buat si B. Begitu juga buat si C, kalo kita mau ngomong soal yg ada hubungannya dengan ini itu, dia lantas marah. Tapi si D, ya asik2 aja. Ga bisa kita samaratakan orang. Kitalah yg insensitive kalo seandainya kita tau sesuatu yg sangat sensitive buat orang lain tapi kita tetep jadiin itu sebagai bahan bercandaan. Itu satu. Insensitive. Nah udah insensitive, kita nuduh orang pula. Nuduh kalo mereka ga bisa diajak bercanda. Nuduh orang lain itu sensi.


Dan yg paling parah adalah, udah jelas2 orang yg tersinggung itu ngasih tau kalo dia itu tersinggung kalo kita bercandain hal yg satu itu, kok kita masih ngulangin? Kenapa mereka ngasih tau itu, maksudnya supaya kita ga begitu lagi. Gitu aja kok ga ngerti? Kalo misalnya kita ngerti tapi masih aja ngulang, berarti kita yg bermasalah. Apa sih susahnya ga usah bercanda hal yg sensitif buat orang lain? Kita tinggal ga ngomong soal hal yg satu itu aja lho. Dan yg ga kalah parah adalah kita malah bercandain juga tentang keberatannya kalo kita bercandain hal yg sensitif buat dia. Dobel deh tuh! Udah orangnya bilang dia ga suka kalo kita bercandain hal yg satu itu, eh, pas dia udah bilang dia ga suka, besok2nya kita malah bilang, “Ntar ngomong ama gue deh kalo ga suka dibercandain gitu. Komplen deh. Ngelabrak deh.” Dan semacam itu. Don’t you ever think that this one is even worse?

Jangan pernah bilang kalo kita mau bikin mereka kuat dan ga sensitif lagi. Jangan sok jadi ahli kejiwaan. Urus aja masalah kita lainnya. Masalah orang lain mau sensitive sama satu hal itu adalah urusan mereka. Mereka yg udah jalanin hidupnya selama ini dan tau banget kenapa mereka bisa sensitif sama suatu hal. Urusan kita adalah tidak menjadikan hal itu sebagai bahan bercandaan. Itu aja. Ga repot kan?

So, buat yg selama ini hanya nyimpen2 rasa tersinggung saat orang lain bercanda, bilang aja. Ga perlu sampe marah kalo belum perlu. Mudah2an yg dibilangin juga cukup bijaksana, ga bego, dan bisa faham, bahwa mereka ga akan ngulangin lagi. Dan buat kita yg suka bercandain, tolong lah lebih bijaksana, ga bego, dan cukup sensitif untuk faham.

‘Kita’. Iya. Kita. Gue, lo, dan semua orang yg suka bercandain orang seenak maunya kita sendiri tanpa mikir orang lain sakit hati atau tidak.

4 komentar:

Honeylizious Rohani Syawaliah said...

kadang-kadang saya suka nih dibecandain yang saya nggak suka :D

hanya bisa diam saja sampai mereka berhenti

aksesoris mobil terios said...

thx for sharing mbah..

TJ said...

to Honeylizious Rohani Syawaliah:
wah, saya juga. dulu saya diem aja kalo ada yg begitu. lama2 saya berubah, mungkin karena saya pegel ya. saya jadi suka bilang kalo saya ga suka dibecandain ini itu, dsb. bahkan saya jadi suka bilang kalo saya merasa terganggu akan beberapa hal, meski itu bukan secara langsung mengganggu saya. dan reaksinya biasanya sih pada menjauhi saya. saya dianggap galak dsb. hahaha...

TJ said...

to aksesoris mobil terios:
sama2 :D